Lokasi Prostitusi Sesama Jenis Berkedok Spa Marak di Jakarta, Kemudahan Izin Sektor Hiburan Dipertanyakan

Fadel Prayoga, Okezone · Selasa 10 Oktober 2017 07:17 WIB
https: img.okezone.com content 2017 10 10 338 1792291 lokasi-prostitusi-sesama-jenis-berkedok-spa-marak-di-jakarta-kemudahan-izin-sektor-hiburan-dipertanyakan-hNE9HqEEQQ.jpg Salah satu ruang di T1 Spa dan Gym. Foto Okezone/Achmad Fardiansyah

JAKARTA – Pengamat Sosial Rissalwan Habdy Lubis mengatakan, merebaknya tempat hiburan yang berujung pada prostitusi di Jakarta, dengan kedok sebuah tempat olahraga disebabkan mudahnya pengeluaran izin tempat usaha di Ibu Kota.

Menurutnya, kemudahan itu karena usaha tersebut merupakan penyumbang pendapatan asli daerah (PAD) paling besar. Sehingga, pengawasan yang dilakukan oleh Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) terkait tak dilakukan secara ketat.

“Saya kira masih banyak yah, karena gini di Jakarta salah satu penerimaan PAD paling besar adalah sektor jasa dan industri hiburan. Jadi, mau gamau perizinan untuk hiburan itu dipermudah. Jadi itu satu masalah dimana, kontrol pasti ada, tapi ketika perizinannya itu dipermudah, akhirnya penyimpangan juga semakin mudah,” ujarnya kepada Okezone, Selasa (10/10/2017).

Baca Juga: Kasus Prostitusi Gay, Dinas Pariwisata DKI Akan Bekukan Usaha T1 Sauna

Ia menambahkan, karena terlalu banyaknya tempat hiburan yang ada di Jakarta membuat pengawasan lebih sulit. Dirinya juga mengingatkan agar pemprov mengawasi peredaran narakoba di tempat hiburan. Karena tak menutup kemungkinan selain menyediakan tempat prostitusi, tapi juga menjual barang haram tersebut.

“Permasalahannya karena terlalu banyak, sehingga kontrolnya jadi lebih sulit. Misal judulnya panti pijat, tapi dalam prakteknya mungkin plus-plus. Karaoke juga mungkin demikian. Dan plus-plus itu bisa macam-macam, bukan hanya aktivitas seksual, tapi juga bisa narkoba. Seperti yang Indra Piliang dahulu,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Rissalwan berkata, ia menyarankan apabila pemerintah memang berkeinginan untuk mengizinkan tempat prostitusi di Jakarta, maka solusinya harus membuat suatu wilayah khusus yang memang memang menyediakan jasa tersebut. Salah satu contohnya, seperti di negara Malaysia, dimana mereka memusatkan tempat tersebut di Pulang Genting.

“Sekarang ini juga sebetulnya sudah dikelompokkan, di daerah Harmoni. Tapi tidak dipusatkan di sauatu daerah tertutup. Tempat yang berisisiko itu ditaruh di kawasan berikat, dekat pelabuhan. Jadi orang masuk situ dicatat dan terkendali. Saya Cuma bilang, prostittusi itu tidak bisa dihilangkan, karena itu termasuk ke dalam lima pekerjaan tertua di muka bumi,” pungkasnya.

(fzy)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini