nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

BNN DKI: Tempat Hiburan Malam Sasaran Empuk Penjualan Narkoba

Antara, Jurnalis · Selasa 23 Oktober 2018 20:42 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2018 10 23 338 1968041 bnn-dki-tempat-hiburan-malam-sasaran-empuk-penjualan-narkoba-NasqRFPhIt.jpeg Penyegelan Diskotek Old City (Foto: Fadel Prayoga)

JAKARTA -Tempat hiburan malam masih menjadi sasaran empuk penjualan narkoba, meski beberapa lokasi tempat hiburan malam disegel atau ditutup, kata Kepala Badan Narkotika Nasional Provinsi DKI Jakarta, Brigadir Jenderal Polisi Jhonny Pol Latupeirisa.

"Lokasi tempat hiburan malam biasanya strategis dan tempatnya tertutup, sehingga menjadi sasaran bandar menjual narkoba," ujar Brigjen Jhonny di Jakarta, Selasa (23/10/2018).

Jhonny mengatakan, di satu sisi, terjadinya peredaran narkoba di tempat hiburan malam juga dipengaruhi pengawasan pihak penyelenggara usaha yang lemah, walaupun sudah ada pemeriksaan ketat terhadap pengunjung.

Hal tersebut terus berulang sekalipun sudah dilakukan penindakan terhadap tempat hiburan malam saat terbukti ditemukan narkoba.

(Baca Juga: Pemprov DKI Tutup Sementara Diskotek Old City)

Seperti halnya pada Diskotek Old City di kawasan Kalibesar Barat, Tamansari, Jakarta Barat, yang baru saja disegel Satuan Polisi Pamong Praja DKI Jakarta.

Diskotek Old City disegel

Sebelum adanya temuan 52 pengunjung mengonsumsi narkoba, pada April diskotek tersebut pernah luput pengawasan terhadap pengunjung yang mengonsumsi narkoba.

Mengenai penyegelan Diskotek Old City, Jhonny menjelaskan, pihaknya tidak bermaksud untuk menutup kawasan itu. Hanya memberi surat yang diberikan pihaknya untuk meminta agar Pemprov DKI melakukan pengawasan terhadap tempat hiburan malam.

"Hal serupa bisa terjadi di beberapa tempat lainnya, bukan cuma Old City, tapi ada juga beberapa tempat lainnya. Bisa dikatakan penjualan narkoba paling enak dilakukan di diskotik," kata Jhonny.

(Baca Juga: Diskotek Old City Ditutup, Pemprov DKI Minta Tempat Hiburan Malam Taati Aturan)

Sementara, pihaknya masih melakukan pemantauan di tiga tempat yang menjadi indikasi kuat perdagangan narkoba seperti tempat hiburan malam, hotel, dan kost-kostan. "Bila terbukti melakukan pelanggaran, kami akan menggrebek dan merazia. Sementara yang terjadi di Old City, itu merupakan penindakan dari analisis yang kami lakukan," tutup Jhonny.

(Ari)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini