nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Asal Usul Masjid Luar Batang dan Kisah Habib Husein bin Abubakar Alaydrus

Fiddy Anggriawan , Jurnalis · Selasa 11 Juni 2019 15:03 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 06 11 338 2065247 asal-usul-masjid-luar-batang-dan-kisah-habib-husein-bin-abubakar-alaydrus-23wiEGbnS8.jpg Masjid Luar Batang (foto: Okezone)

JAKARTA - Masjid Jami Keramat Luar Batang atau populer dengan sebutan Masjid Luar Batang merupakan sebuah tempat ibadah bersejarah yang terletak di kawasan Penjaringan, Jakarta Utara. Lalu, tahukah Anda mengenai asal usul masjid itu dinamai Luar Batang?

Dilansir dari Ensiklopedia Jakarta, Masjid Luar Batang yang terletak di Jalan Luar Batang, Gang V No. 1, Kelurahan Penjaringan, Jakarta Utara ini banyak didatangi ribuan peziarah setiap harinya, karena di dalam kompleks masjid itu terdapat ruang makam keramat Al-Habib Husein bin Abubakar Alaydrus dan asistennya, seorang keturunan Tionghoa bernama Habib Abdul Kadir.

Baca Juga: Sejarah Pulau Onrust: Benteng Pertahanan hingga Lokasi Karantina Haji 

Umumnya peziarah selain mencari berkah di antaranya ingin mencari keselamatan, menyembuhkan penyakit, atau agar dinaikkan pangkatnya.

Makam Habib Husein bin Abubakar Alaydrus di Dalam Masjid Luar Batang (foto: Ist)	 

Sejarah berdirinya kompleks keramat itu berawal dari kedatangan seorang pemuda tampan berasal dari belahan Jazirah Arab, tepatnya di daerah Hadhramaut, Yaman Selatan, datang ke Batavia pada 1736 Masehi atau awal abad ke-18.

Pemuda yang dilahirkan dalam keadaan yatim piatu itu hijrah ke Batavia melalui Pelabuhan Sunda Kelapa. Pada saat itu Pelabuhan Sunda Kelapa termasuk Bandar yang paling ramai di pulau Jawa.

Di kawasan berawa-rawa dan terdapat banyak pohon bakau, terletak di bagian barat Sunda Kelapa yang berbentuk teluk itulah dibangun surau (musala) oleh Alhabib Husen sebagai tempat beribadah dan bershalawat.

Di tempat itulah, ia menyiarkan agama Islam dan banyak penduduk yang datang untuk mohon doa. Pada suatu malam Al-Habib dikejutkan seorang pendatang, dengan pakaiannya basah kuyup mohon pertolongan dari kejaran tentara VOC. Dia adalah tawanan dari sebuah kapal dagang Tionghoa yang akan dikenakan hukuman mati.

Menjelang tengah hari datanglah pasukan berkuda VOC, mereka berusaha mengejar tawanan tersebut dan merampasnya dari tangan Habib Husein, dengan tegar Habib membela tawanan itu.

Akhirnya warga Tionghoa itu terbebas dan masuk ajaran agama Islam. Bahkan ia menjadi asisten Habib Husein dalam menegakkan agama Islam. Suatu ketika pemerintah VOC sempat menahan Habib Husein dan pengikutnya di Glodok Kota. Alasannya, pemerintah Belanda khawatir kegiatan syiar agama Habib dapat mengganggu ketertiban. Belakangan akhirnya dibebaskan bahkan pemerintah Belanda minta maaf atas penahanan itu.

Namun ada suatu keajaiban saat Habib Husein yang ditahan di ruang khusus dengan ukuran kecil dan sempit terpisah dengan pengikutnya yang berada di ruang besar. Namun, setiap Subuh penjaga tahanan melihat Habib berada di ruang besar menjadi imam salat di tahanan tersebut.

Semasa hidup Habib Husen belum pernah menikah, sampai akhir hayatnya pada Kamis, 17 Ramadan 1169 Hijriah atau bertepatan dengan 27 Juni 1756 Masehi dalam usia kurang lebih 30-40 tahun.

Baca Juga: Sejarah Jatinegara Mester: Tokoh Guru Agama hingga Tanah Luas Penuh Pohon Jati 

Ketika itu pemerintah Belanda melarang jenazah Habib Husein dikuburkan di tempat tinggalnya dan mengharuskan orang asing dikuburkan di Tanah Abang.

Tetapi sudah tiga kali bolak balik mengusung kurung batang ke kuburan Tanah Abang, tetapi kurung batang yang semula ada jenazah Habib Husein, sampai di kuburan kurung batangnya kosong.

Ternyata jenazah Habib kembali ke tempat tinggalnya semula, sehingga pengusung kurung batang memutuskan untuk menguburkan Habib Husein di tempat tinggalnya yang menjadi ciri khusus "Kampung Baru Luar Batang" atau sekarang dikenal dengan nama Kampung Luar Batang.

(fid)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini