nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

BPBD DKI Siap Pasok Air Bersih Kala Kekeringan Melanda

Antara, Jurnalis · Jum'at 05 Juli 2019 23:00 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 07 05 338 2075236 bpbd-dki-siap-pasok-air-bersih-kala-kekeringan-melanda-GsiqwRGnE4.jpg Ilustrasi (Foto: Okezone)

JAKARTA - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta menyatakan kesiapannya untuk memasok air bersih bagi warga yang terdampak kekeringan akibat musim kemarau.

"Kami akan memasok kebutuhan air bersih bagi warga yang terdampak kekeringan," ujar Kepala BPBD DKI Jakarta, Subejo di Jakarta seperti dikutip Antaranews, Jumat (5/7/2019).

Baca Juga: Musim Kemarau, DKI Jakarta Siaga Kekeringan 

Subejo mengatakan, kesiapan BPBD dalam mengantisipasi dampak kemarau dengan menyiagakan mobil tanki air untuk didistribusikan ke warga yang membutuhkan.

Ilustrasi 

Menurut dia, tangki air bersih dengan kapasitas 2.500, 4.000 dan 10.000 liter sudah bisa diterjunkan apabila terdapat laporan warga yang kekurangan air bersih. "Bisa dimanfaatkan kalau memang dibutuhkan saat kekeringan," kata dia.

BPBD juga akan berkoordinasi dengan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) PAM Jaya sebagai pemasok air bersih di seluruh wilayah di Jakarta.

"Kami akan pasok air bersih dengan berkoordinasi juga dengan PDAM untuk mengantisipasi kekurangan air bersih," katanya.

Ia mengimbau kepada warga untuk bijak dalam memanfaatkan penggunaan air bersih saat musim kemarau ini. BPBD juga meminta warga untuk dilakukan inventarisasi sumber-sumber air di wilayah rawan terdampak kekeringan untuk antisipasi kekeringan jangka panjang.

"Kami imbau agar masyarakat gunakan air dengan bijak dan seperlunya. Hemat air saat musim kemarau ini," kata dia.

Baca juga: Antisipasi Kekeringan, BMKG Imbau Warga Jakarta Bijak Gunakan Air

Sebelumnya, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Pusat memprakirakan puncak musim kemarau di wilayah DKI akan berlangsung pada September 2019 sehingga wilayah ibu kota harus bersiap mengatasi kekeringan.

Kepala Staf Sub Bidang Analisis Informasi Iklim BMKG Pusat, Adi Ripaldi mengatakan kemarau baru berjalan dua bulan. Namun, sudah ada wilayah yang melaporkan kesulitan air.

Ia mengatakan, saat ini sudah ada wilayah di DKI yang berstatus siaga kekeringan terutama di Jakarta Utara. Dengan begitu, perlu diwaspadai oleh pemerintah daerah agar melakukan upaya antisipasi kekeringan.

Berdasarkan monitoring Hari Tanpa Hujan (HTH) dua wilayah di Kota Administrasi Jakarta Utara yang sudah masuk HTH sangat panjang yakni 30 sampai 61 hari.

(Ari)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini