nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Dinas Kehutanan DKI Tegaskan Tak Ada Pelanggaran pada Instalasi Gabion

Achmad Fardiansyah , Jurnalis · Minggu 25 Agustus 2019 20:51 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 08 25 338 2096464 dinas-kehutanan-dki-tegaskan-tak-ada-pelanggaran-pada-instalasi-gabion-q2Cv7vRNvd.jpg Kepala Dinas Kehutanan DKI Jakarta Suzi Marsita (kanan) dan Dosen Geologi FMIPA UI Asri Oktaviani (kiri) konferensi pers di Bundaran HI (Foto: Okezone/Achmad)

JAKARTA - Kadis Kehutanan dan Taman Kota, Suzi Marsita membantah tudingan Riyanni Djangkaru soal Instalasi Gabion berisi terumbu karang yang dilindungi.

"Jadi menanggapi informasi selama beberapa hari ini tentang viral penggunaan terumbu karang di Instalasi Gabion, saya nyatakan itu tidak benar," tegasnya di Kawasan Bundaran Hotel Indonenesia (HI), Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (25/8/2019).

Suzi menjelaskan, batu yang tersusun di Instalasi Gabion dinamakan Batu Gamping. Hal ini telah sesuai dengan konsep yang disiapkan oleh Dinas Kehutanan dan Taman Kota.

"Ini Batu Gamping, adapun batu yang warna merah itu juga dari pegunungan yang ditambang, diambil dari pegunungam sehingga itu dinamakan batu apung. Jadi memang kalau orang awam melihatnya adalah terumbu karang, padahal bukan," tuturnya.

Saat ini, pihaknya tengah menggandeng aktivis serta akademis untuk menjelaskan tidak ada pelanggaran yang dilakukan jajarannya dalam membuat Instalasi Gabion di Bundaran HI. "Sehingga masyarakat tahu batu gamping itu prosesnya bagaimana," ucapnya.

Instalasi Batu Gabion di Bundaran HI (Foto: Okezone)

Baca Juga: Kritikan Tajam pada Instalasi Batu Gabion di Bundaran HI

Apa Itu Batu Gamping?

Sementara itu, menurut Dosen Geologi FMIPA UI, Asri Oktaviani mengatakan sebenarnya sangkaan Riyanni yang menyebut Instalasi Gabion itu berisi terumbu karang tidak terlalu salah, batu Gamping awalnya memang terumbu karang, hanya saja sudah mati jutaan tahun lalu.

"Jadi kemarin sempat ramai terumbu karang yah. Mikirnya ambil di laut terus hewan-hewannya mati gitu kan. Sebenarnya setelah saya lihat, ternyata itu batu. Batu gamping terumbu. Gamping itu apa? Dia terumbu karang dulunya tapi jutaan tahun lalu kemudian dia mati dan dia mengalami proses geologi. Minelisasi kristalisasi sekarang berubah jadi batu," jelasnya.

Asri mengungkapkan Batu Gamping itu bisa didapat di pegunungan bukan di lautan, dan batu Gamping sendiri sering digunakan sebagai bahan dasar bangunan.

"Dan posisinya enggak di laut, tapi di pegunungan atau gunung kapur, ada di Tuban, Lamomgan dan Gresik, dan sehari-hari di pake keramik," kata Asri.

Menanggapi kicauan Riyanni di media sosial, Asri menilai kicauan tersebut didasari ketidak-tahuan mengenai batu-batuan.

"Mungkin dia (Riyanni) di bidang kelautan, jadi yang dia tau terumbu karang hidup, jadi awam sekali beliau. Kurang tepat sih, tapi beliau mau nerima masukan saya sih. Kita sudah diskusi bareng," ujar Asri.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini