nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Duka Korban Kebakaran Taman Sari Jakarta Barat

Achmad Fardiansyah , Jurnalis · Senin 07 Oktober 2019 22:30 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 10 07 338 2114043 duka-korban-kebakaran-taman-sari-jakarta-barat-AS8CybJKVa.jpg Pengungsi korban kebakaran Taman Sari, Jakarta Barat (Foto: Achmad Fardiansyah)

JAKARTA - Kebakaran hebat melanda permukiman padat penduduk di Kelurahan Maphar, Kecamatan Taman Sari, Jakarta Barat, Minggu 6 Oktober 2019. Ada 70 rumah ludes dilalap si jago merah.

Ratusan orang harus kehilangan tempat tinggalnya. Harta benda yang dikumpulkan dengan jerih payah lenyap seketika. Kejadian itu hanya meninggalkan duka mendalam bagi warga.

Baca Juga: Warga Korban Kebakaran Taman Sari: Habis Semua, Sisanya Baju yang Saya Pakai

Suryadi, salah satu korban kebakaran menceritakan, pada saat kebakaran dirinya sedang tidak ada di rumah. Ia sedang berada di pasar onderdil motor yang jaraknya tidak jauh dari rumah.

"Kejadiannya kan jam 11 an, saya saat itu sedang di luar, istri saya juga sama sedang di luar," katanya kepada Okezone, Senin (7/10/2019).

Pengungsi kebakaran

Dari pasar onderdil itu, dirinya sempat melihat kepulan asap hitam yang berasal dari sekitaran rumahnya. Tanpa pikir panjang, dirinya pun bergegas berlari menuju ke rumahnya.

"Ada orang rame-rame, liat ke atas ada asap (di sekitar rumah)," ujarnya.

Rupanya benar, asap yang mengepul itu berasal dari 70 rumah, yang salah satunya adalah rumahnya sendiri. Padahal, awalnya Suryadi tak mengira kalau rumahnya ikut diamuk api.

"Saya bersama tetangga mencoba menyelamatkan harta saya, namun tidak banyak yang bisa diselamatkan," ujarnya.

Kini, Suryadi bersama warga lainnya harus rela untuk berlindung dari panas dan hujan di penampungan pengungsi. "Saya pasrah mas," ucapnya lirih.

Berbeda dengan korban kebakaran lainnya, Adi bersama keluarganya lebih memilih tinggal di kosan ketimbang tinggal di penampungan pengungsian yang disediakan kecamatan setempat.

"Saya mau nyari kontrakan saja," tuturnya.

Adi mengaku lebih memilih tidak tinggal bersama korban kebakaran lainnya lantaran memiliki anak yang masih balita. Nasib yang dialami Adi tak jauh beda dengan Suryadi, saat kejadian anak dan istrinya sedang tak ada di rumah, tapi di tempat neneknya di kawasan Pademangan.

Harta benda Adi pun lenyap, yang bisa diselamatkan hanya barang-barang keperluan buah hatinya.

Ketua RW 07, Kelurahan Maphar, Abdullah mengatakan, jumlah korban kebakaran tercatat ada sekira 800 jiwa yang telah kehilangan tempat tinggalnya. Para korban kebakaran di Kelurahan Maphar dan Kelurahan Taman Sari diungsikan di tiga lokasi, yakni di Jalan Kebon Jeruk XIII di RPTRA Matahari dan di Jalan Rata, Maphar.

"Selain itu, ada juga mereka yang mengungsi ke rumah saudara atau kerabatnya," tuturnya.

Sudin Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan Jakarta Pusat menyebutkan, penyebab kebakaran karena anak kecil bermain korek api dan mengenai kasur. Api bersumber dari salah satu rumah Jalan Kebon Jeruk 13 Nomor 42 RT 004/07, dan menyebar ke RT 001, 002, 003 dan 004/07 Kelurahan Maphar dan RT 012/05 Kelurahan Taman Sari.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini