nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Sederet Fakta Ledakan di Monas hingga Komentar Menhan Prabowo

Maulidia, Jurnalis · Selasa 03 Desember 2019 14:33 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 12 03 338 2137397 sederet-fakta-ledakan-di-monas-hingga-komentar-menhan-prabowo-WEtuCQv1Zp.jpg Polisi tampak berjaga di lokasi ledakan, Monas, Jakarta, Selasa (3/12/2019). (Foto : Okezone.com/Fadel Prayoga)

JAKARTA – Ledakan terjadi di kawasan Monumen Nasional (Monas), Jakarta, pada Selasa (3/12/2019) pagi, sekira pukul 07.16 WIB. Diduga ledakan berasal dari granat asap.

Akibat ledakan tersebut, 2 anggota TNI mengalami luka-luka. Berikut sejumlah fakta mengenai ledakan di Monas :

1. Ledakan Diduga Berasal dari Granat Asap

Kapolda Metro Jaya, Irjen Gatot Eddy Pramono mengatakan, ledakan di Monas diduga berasal dari granat asap. Hal itu berdasarkan hasil olah tempat kejadian perkara (TKP) yang dilakukan usai ledakan terjadi. Saat ini, pihaknya masih mendalami granat asap tersebut.

"Temuan yang kedua dari hasil olah TKP diduga granat asap yang meledak. Anggota sedang mendalami barang dari mana karena masih menjalani perawatan di rumah sakit," katanya.

Kapolda Metro Jaya, Irjen Pol Gatot Eddy Pramono saat jumpa pers soal insiden ledakan di Monas (Foto: Okezone.com/Fadel Prayoga)

2. Dua Anggota TNI Jadi Korban

Dua anggota TNI jadi korban atas ledakan yang terjadi di Monas, Jakarta Pusat. Kedua prajurit yang tengah berolahraga saat kejadian itu mengalami luka-luka.

Kedua korban adalah Serka Fajar dan Praka Gunawan. Mereka adalah anggota Garnisun Tetap (Gartap) 1/Jkt. Keduanya langsung dilarikan ke RSPAD Gatot Soebroto untuk mendapatkan penanganan medis.

3. Monas Sempat Ditutup

Imbas ledakan granat asap, kawasan Monas sempat ditutup untuk publik. Namun, penutupan itu dilakukan sementara.

Monas kembali dibuka untuk umum setelah polisi memastikan lokasi steril dari bahan peledak. "Hasil koordinasi dengan aparat kepolisian, saat ini Monas sudah bisa dibuka kembali," kata Kepala Unit Pengelola Kawasan (UPK) Monas, M Isa Sarnuri.

4. Bukan Kejadian Luar Biasa

Pangdam Jaya, Mayjen TNI Eko Margiyono menegaskan, ledakan yang terjadi di Monas pada pagi tadi disebut bukan kejadian luar biasa. Saat ini aparat tengah menyelidiki asal-usul granat asap.

"Tapi yang ingin kita sampaikan kepada publik ini bukan sesuatu yang luar biasa. Kita dalami mengapa ada granat asap di sana kita butuh keterangan yang bersangkutan," tuturnya.

5. Foto Korban Tak Disebar

Usai kejadian, beredar foto korban ledakan di Monas. Namun, Pangdam Jaya Mayjen TNI Eko Margiyono meminta agar foto korban ledakan di Monas tidak disebarluaskan.

Ia memastikan, kedua korban yang merupakan prajurit TNI tersebut selamat dari ledakan. Meski begitu, keduanya mengalami luka ringan. "Berkaitan foto korban jangan di-share, kondisi masih hidup. Masih bisa duduk, bisa bicara," ujarnya di Monas, Jakarta Pusat, Selasa (3/12/2019).

6. Belum Disimpulkan Adanya Aksi Teroris

Kapolda Metro Jaya Irjen Gatot Eddy Pramono belum dapat menyimpulkan ledakan di kawasan Monas terkait aksi terorisme. Karena itu, ia meminta peristiwa tersebut tidak dibesar-besarkan.

"Kami belum menyimpulkan adanya aksi teroris, jangan dibesar-besarkan peristiwa ini," kata Gatot.

Prabowo Subianto. (Foto : Okezone.com/Fahreza Rizky)

Komentar Menhan Prabowo

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto memberikan komentar terkait ledakan di kawasan Monas, Jakarta Pusat sekira pukul 07.16 WIB. Ia mengaku baru mengetahui kejadian tersebut tadi pagi. Prabowo sempat mengimbau kepada masyarakat untuk menunggu penyelidikan dari aparat kepolisian.

Baca Juga : 2 Anggota TNI Korban Ledakan di Monas Alami Luka Parah di Tangan Kiri dan Paha

"Saya juga baru dengar tadi pagi. Jadi ya kita lihat perkembangan penyelidikan investigasi," ucap Prabowo saat ditemui di Kantor Kemenhan, Jakarta Pusat, Selasa (3/12/2019).

Baca Juga : Anggota TNI Korban Ledakan di Monas Belum Bisa Dimintai Keterangan

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini