nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Pelebaran Trotoar Ditolak Warga Kemang, Dinas Bina Marga Bakal Cek Lokasi

Fadel Prayoga, Jurnalis · Selasa 03 Desember 2019 19:16 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 12 03 338 2137543 pelebaran-trotoar-ditolak-warga-kemang-dinas-bina-marga-bakal-cek-lokasi-KryT6Fr8WQ.jpg Revitalisasi trotoar di Kemang ditolak warga (Foto : Istimewa)

JAKARTA - Pelebaran pedestrian atau trotoar di sekitar Jalan Kemang Raya, Kelurahan Bangka, Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, meresahkan warga setempat lantaran mereka menyebut pelebaran trotoar itu memakan sebagian lahan usaha tanpa didasari aturan yang jelas.

Kuasa hukum pengusaha dan warga Kemang, Kamilus Elu mengatakan sudah pernah ada pertemuan antara warga pemilik dan pengguna lahan terdampak pelebaran trotoar di Kemang. Hasilnya, warga pemilik dan pengguna lahan menolak jika lahannya dijadikan trotoar.

“Kami yang terdampak tidak setuju lahan kami dijadikan trotoar. Karena mengganggu usaha kami, beda tinggi trotoar menyulitkan akses masuk, sulit parkir, usaha jadi sepi," kata Kamilus, kepada wartawan di Jakarta, Selasa (3/12/2019).

Revitalisasi trotoar di Kemang ditolak warga (Foto : Istimewa)

Dikatakannya, pertemuan antara warga pemilik dan pengguna lahan terdampak pelebaran trotoar di Kemang Raya digelar setelah surat yang ditujukan ke Dinas Bina Marga dan Biro Hukum DKI Jakarta tidak mendapat respons.

Menurut dia, warga pemilik dan pengguna lahan yang terdampak pelebaran trotoar sudah berulangkali menanyakan dasar aturan yang mengharuskan warga pemilik dan pengguna lahan menandatangani surat perjanjian kerja sama (PKS) tentang pelebaran trotoar tersebut.

Kamilus mencontohkan, surat PKS biasanya terbit melalui Peraturan Gubernur (Pergub) untuk pembangunan fasilitas umum di lahan milik pemerintah daerah. “Misalnya mau bangun sekolah di lahan Pemda, itu ada Pergub untuk surat PKS, nanti ada retribusinya. Nah untuk di Kemang ini dasar surat PKS-nya apa? Ini kan lahan warga dan tidak ada Pergubnya,” ujarnya.

Baca Juga : KCI Tambah Perjalanan Kereta, KRL Melintas Tiap 5 Menit

Menanggapi hal itu, Kepala Dinas Bina Marga DKI Jakarta, Harri Nugroho mengatakan pihaknya akan mengecek laporan masalah tersebut. Ia mengaku bakal menerjunkan petugas untuk melihat situasi sebenarnya di sana.

"Coba saya cek dulu. Setiap laporan pasti ditindaklanjuti," kata Harri.

Ia menjelaskan, di Jalan Kemang itu tak hanya ada proyek pelebaran trotoar saja. "Kemang itu ada pengerjaan proyek banyak. Selain revitalisasi trotoar, ada juga peningkatan jalan, ada relokasi jaringan PLN, dan ada utilitas lainnya. Tapi memang kan berbarengan," ujarnya.

(aky)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini