Cerita Mahasiswi Indonesia Hanya Makan Sayur demi Bertahan Hidup Selama Terisolir di Wuhan

Wisnu Yusep, Okezone · Selasa 18 Februari 2020 17:16 WIB
https: img.okezone.com content 2020 02 18 338 2170432 cerita-mahasiswi-indonesia-hanya-makan-sayur-demi-bertahan-hidup-selama-terisolir-di-wuhan-JT8Y6dy5bO.JPG Mushela Cerentia, mahasiswi Indonesia menunjukkan sertifikat sehat dari Kemenkes RI (Foto: Okezone.com/Wisnu Yusep)

BEKASI - Selama terisolir di Wuhan, Provinsi Hubei, China karena virus korona atau Covid-19 yang mewabah di sana, Mushela Cerentia (19) mengaku bertahan hidup dengan memakan makanan yang kebanyakan dari sayur mayur.

Menurutnya, ketika terisolir memang ada sejumlah makanan yang dilarang untuk disantap yaitu daging.

"Jadi kalau makan daging itu kalau bisa jangan, aku enggak makan daging selama diisolir," kata dia di Kampung Serang, RT 04/RW 01, Desa Serang, Kecamatan Cikarang Selatan, Kabupaten Bekasi, Senin 17 Februari 2020.

Adapun menu yang disantap, lanjut dia, kebanyakan sayur mayur dan telur. Terutama makanan yang tertutup untuk menjaga agar tetap higienis. "Jadi, makan makanan telur, nasi, sayur kentang, wortel. Gitu-gitu aja, ada paling nugget," kata dia.

Jenis makanan tersebut, dibeli dan kemudian diolah sendiri. "Pas di sana masak sendiri sih, kalau beli kan enggak ada toko yang buka pas di-lockdown (isolir), jadi yang buka paling supermarket aja," kata dia.

Makanan daging baik ternak maupun unggas kata dia, sangat tidak disarankan ketika semua yang berada di Wuhan diisolasi. "Makanan yang paling dihindarin itu daging basah, ya mau ayam, sapi itu dihindarin," tutur Mushela.

Pihak KBRI dan dari para dosen di kampus tempatnya menuntut ilmu di Wuhan, sangat melarang untuk menyantap makanan berbau daging. Terlebih, selama terisolir dia mengaku sudah menyiapkan stok bahan makanan dalam jumlah banyak. KBRI juga mengirim sejumlah bantuan berupa makanan, uang saku dan obat-obatan.

"Kalau aku stok cukup banyak waktu itu, cukup mungkin satu bulan, karena waktu sebelum tahu dievakuasi aku sempat keluar belanja bahan makanan," kata dia.

Harga bahan makanan di sana, selama masa isolasi melonjak tajam, terutama bahan makanan sayur mayur.

"Naik cukup drastis terutama sayuran, kayak kentang misal biasanya 4 Yuan naik jadi 8 Yuan per 500 gram gitu," tandasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini