nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Arab Saudi Hentikan Sementara Umrah, Calon Jamaah Asal Bogor: Saya Hanya Bisa Menangis

Putra Ramadhani Astyawan, Jurnalis · Kamis 27 Februari 2020 18:52 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2020 02 27 338 2175164 arab-saudi-hentikan-sementara-umrah-calon-jemaah-asal-bogor-saya-hanya-bisa-menangis-kYscsWDJWQ.jpg Ilustrasi Ibadah Haji dan Umrah di Makkah, Arab Saudi (foto: Okezone/Salman Mardira)

BOGOR - Pemerintah Arab Saudi mulai hari ini mengeluarkan edaran memberhentikan sementara kedatangan jemaah umroh dan kunjungan wisatawan di Masjid Nabawi. Hal tersebut membuat para calon jemaah umroh yang akan berangkat sangat kecewa.

Seperti yang dirasakan oleh calon jamaah umrah bernama Asep Saefudin asal Bondongan, Kota Bogor yang semestinya berangkat pada 28 Februari 2020 besok. Ia mengaku bersedih atas larangan tersebut.

Baca Juga: Cerita Jamaah Umrah yang Terdampar di Bandara Soetta karena Gagal Berangkat 

"Saya hanya bisa menangis pak, sedih. Harusnya saya berangkat besok (28 Februari 2020)," ungkap Asep, saat dihubungi Okezone, Kamis (27/2/2020).

Usai Pelaksanaan Haji 2019, Ka'bah Dicuci dengan Air Zamzam dan Mawar 

Ia mengatakan, dalam rombongannya ada sebanyak 45 calon jemaah umroh dari berbagai daerah yakni Bogor, Depok Sukabumi hingga Jakarta yang batal berangkat. Delapan orang di antaranya keluarga Asep.

"Rombongan saya itu ada 45 orang yang harusnya berangkat, kalau dari keluarga 8 orang. Yang pasti sedih, padahal semua persiapan sudah selesai visa sudah, tiket pesawat sudah, suntik kesehatan juga sudah tapi malah dibatalkan," bebernya.

Menurutnya, pemerintah Arab Saudi harusnya bisa memberikan kebijakan bagi para calon jamaah umrah yang memiliki syarat lengkap untuk diberangkatkan terlebih dahulu. Kini Asep hanya bisa menunggu kabar dari pihak terkait terkait keberangkatannya.

"Harusnya kalau ada larangan kenapa visa sudah diberikan. Mestinya yanh syarat sudah lengkap bisa berangkat dulu, nah yang belum baru ditunda dulu kalau begini kan kami sedih," tambah Asep.

Terpisah, salah satu jamaah umrah yang sudah berada di Tanah Suci asal Kota Bogor Rahmat Hidayat mengaku hingga saat ini larangan pemerintah Arab Saudi tersebut tidak berdampak bagi rombongannya.

"Kalau untuk yang sudah di Arab Saudi (jemaah umroh) sih sampai dengan saat ini nggak ada dampak, kami masih beribadah dan beraktifitas seperti biasa," ucap Rahmat, dihubungi Okezone.

Baca Juga: Virus Korona Mewabah, Warga Maros Malah Hidup Berdampingan dengan Kelelawar 

Camat Bogor Utara itu mengaku berangkat dengan 110 jamaah lainnya pada Minggu 23 Februari 2020. Kini, dirinya pun masih beribadah dan berkump dengan jemaah umroh lainnya dari seluruh dunia.

"Ini saya kebutulan sedang menunggu solat Dzuhur di Masjidil Haram, Thawaf dan Sa’i masih padat seperti biasa, jamaah dari seluruh dunia," tutupnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini