Anies Janji Sampaikan Perkembangan Kasus Corona Secara Rutin

Agregasi Sindonews.com, · Sabtu 25 Juli 2020 18:47 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 25 338 2252076 anies-janji-sampaikan-perkembangan-kasus-corona-secara-rutin-jBzMhZm42T.jpg Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan

JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyampaikan perkembangan penanganan Covid-19 di Ibu Kota. Anies ingin menghentikan penularan virus corona di lapangan.

Dia pun berjanji akan menyampaikan perkembangan virus Corona atau Covid-19 kepada masyarakat secara rutin.

"Izinkan saya menyampaikan beberapa perkembangan terkini terkait dengan wabah covid-19 di Jakarta. Insya Allah ini akan disampaikan secara rutin bagian dari memastikan kita semua tahu kondisi dan kita tahu apa yang harus dikerjakan. Saya akan akan awali dengan refleksi sedikit atas apa yang kita lakukan semenjak wabah ini muncul," kata Anies memulai video yang dikup dari akun Facebook resmi Pemprov DKI Jakarta, Sabtu (25/7/2020).

Pada saat wabah ini muncul, banyak hal yang belum diketahui tentang virus tersebut. Tentang cara penanganannya, bahkan sampai sekarang pun masih terus menemukan bukti baru informasi baru tentang virus SARS-cov-2 yang menyebabkan penyakit Covid-19 ini. Saat itu, pada saat kejadian, kemampuan testing terbatas. Jumlah tempat tidur di RS terbatas.

ICU di RS yang disiapkan untuk Covid-19 juga masih terbatas. Memang tidak ada satu pun kota di dunia, negara di dunia yang menyiapkan untuk menghadapi wabah seperti ini. Bila kapasitas pelayanan kesehatan itu sampai jumlahnya kecil daripada kasus positif yang membutuhkan perawatan, maka sistem ambruk.

"Kenapa? Karena jumlah yang membutuhkan RS lebih banyak dari fasilitas yang ada. Karena itu, pada masa awal pandemi ini strategi yang dilakukan Jakarta jelas, kita melakukan pembatasan sosial sosial dengan ketat. Dalam proses itu, masyarakat diminta berada di rumah, jangan berkegiatan di luar. Tujuannya satu memutus mata rantai. Di sisi lain, kami di pemerintah tidak kemudian diam, di sisi kita-kita lakukan adalah peningkatan kemampuan testing, peningkatan kapasitas RS," tuturnya.

Baca Juga : Data Sebaran 97.286 Kasus Positif Corona di 34 Provinsi Hari Ini

Disampaikan, mulainya dengan minim untuk Covid-19, dengan cara seperti itu pihaknya bekerja sama dengan semua pihak, maka ketika PSBB sudah mulai berkurang sudah mulai ada pelonggaran, masyarakat mulai memasuki masa transisi, Pemprov DKI sudah memiliki kapasitas RS yang cukup, kemampuan testing yang amat tinggi. Dengan cara begitu maka pihaknya merasa telah menjalankan tanggung jawabnya.

"Tetapi kalau masyarakatnya diminta di rumah, tetapi kita tidak meningkatkan kemampuan testing, kita tidak meningkatkan kemampuan RS, maka ketika dilakukan transisi ada potensi risiko yang amat besar. Ini adalah salah satu cara dari kita di Jakarta mengambil sikap yang bertanggung jawab dan memastikan bahwa keselamatan selalu nomor satu," tutur Anies.

Saat ini, Jakarta memiliki 67 RS rujukan Covid-19 di situ ada 4.556 tempat tidur isolasi, ada 659 ICU khusus Covid, dan ini sudah jauh lebih banyak daripada masa awal pandemi dahulu.

Lalu kemampuan testing, tes PCR juga meningkat setiap minggunya, hingga saat ini Jakarta memiliki kemampuan untuk melakukan kapasitas testing itu cukup tinggi. Dan jumlah total yang sudah dilakukan kalau dihitung spesimen hampir 500 ribu yaitu 499.410 spesimen.

Baca Juga : Satu Pasien Positif Corona Kabur dari RSD Wisma Atlet

"Nah, cuma saya mau sampaikan, yang dijadikan standar oleh WHO adalah jumlah orang yang baru diperiksa, bukan jumlah spesimen. Karena itu, satu orang bisa diperiksa beberapa kali. WHO menetapkan standar, 1.000 orang baru dari 1 juta penduduk dites setiap minggunya. Itu yang kemudian kita kerjakan di Jakarta," jelas Anies.

"Bahkan setelah PSBB masa transisi ini, kita telah melampaui jumlah standar tes oleh WHO. Kalau boleh saya sampaikan dalam 1 minggu terakhir, kita sudah melakukan tes terhadap 39.268 orang baru. kalau dihitung ekuivalen nya adalah 3688 orang Per 1.000.000 penduduk dalam seminggu. WHO standarkan 1000 per 1.000.000 penduduk dalam seminggu. jadi kita sudah di atasnya. lalu Jakarta juga berhasil melewati standar jumlah tes ini," sambung mantan Mendikbud ini.

Anies menuturkan, pihaknya terus berkolaborasi dengan berbagai pihak untuk bersama-sama memerangi bahaya Covid-19.

"Terjadi kenapa, karena kita berkoordinasi dengan begitu banyak laboratorium di Jakarta. Jadi kita tidak kerja sendirian, dan kita tidak melakukan monopoli justru kita melakukan kolaborasi dengan laboratorium swasta, dengan laboratorium pemerintah pusat, ada laboratorium BUMN. Dan semuanya juga dikelola lewat jaringan labkesda Dan ini semua didanai dengan APBD DKI Jakarta. Kolaborasinya ada 47 laboratorium Jakarta yang menghasilkan kapasitas testing maksimal sekarang ini 9.769 spesimen perhari. Jadi kita ini sudah hampir 10.000 spesimen per hari. Ini yang kita kerjakan. Masyarakat berada di rumah, kami di pemerintah tingkatkan kemampuan itu," bebernya.

Anies menjelaskan, mengapa jumlah tes PCR per orang bukan spesimen itu penting. Karena bila standar ini dilewati, maka nilai positivity rate baru bisa diinterpretasikan. Jika yang dites orangnya sedikit, maka nilai positivity rate masih diragukan. Jakarta saat ini telah melewati standar jumlah tes ini bahkan sudah melewati hampir 4 kali lipat standar WHO.

"Saya sampaikan data-data terkini pada Jumat 24 Juli sampai dengan pukul 10.00, kasus positif di Jakarta berjumlah 18.365 kasus. ada pertambahan 297 dari hari sebelumnya. dari seluruh kasus positif itu, ada 11.552 atau 63 persen yang sudah dinyatakan sembuh, sedangkan 6.058 adalah kasus aktif, artinya masih dirawat atau masih melakukan isolasi diri, dan jumlah yang meninggal dunia di Jakarta sampai dengan saat ini adalah 755 orang. Tingkat fatality case-nya atau tingkat kematiannya di Jakarta ini adalah 4,1 persen, dengan rata-rata global yang juga 4,1 persen, dan ini di bawah rata-rata nasional yang sebesar 4,9 persen," terang Anies.

Baca Juga : Keterangan Saksi: Sebelum Meninggal Yodi Prabowo Pernah Lihat Mahkluk Halus

Anies mengungkapkan, setiap bertemu kasus positif, lalu di-track sejarahnya, di-track orang-orang berinteraksi, di situ dilakukan testing. Lalu 50 persen sisanya adalah dari passive case finding, ini artinya orang yang datang ke rumah sakit, orang yang datang ke klinik, orang yang punya gejala, di situ diperiksa.

"Nah, itu 50 persen. Jadi meskipun active case finding ini ikut menaikkan grafik kasus positif, tapi saya perlu tegaskan sekali lagi bahwa tujuan kita tidaklah untuk menurunkan grafik, karena tujuan kita bukan menurunkan grafiknya. Tapi kita ingin senyatanya menghentikan penularan di lapangan, karena itu, bila Jakarta hanya dinilai dari satu parameter saja, yaitu penambahan kasus positif tanpa melihat kasus yang lain, lalu dianggap bahwa Jakarta kasusnya tambah, bagi kami itu bukan masalah," tutup Anies.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini