Share

Heboh Sanksi Tak Bermasker Masuk Peti Mati, Ini Penjelasan Kasatpol PP DKI

Fakhrizal Fakhri , Okezone · Jum'at 04 September 2020 13:52 WIB
https: img.okezone.com content 2020 09 04 338 2272569 heboh-sanksi-tak-bermasker-masuk-peti-mati-ini-penjelasan-kasatpol-pp-dki-8IE2JPS4oR.jpg Kasatpol PP DKI Jakarta Arifin (Foto: Sindonews)

JAKARTA - Kepala Satpol PP (Kasatpol) PP DKI Jakarta Arifin menjelaskan, informasi yang menyebutkan warga yang melanggar protokol kesehatan disanksi masuk peti mati merupakan kemauan si pelanggar. Di mana, si pelanggar masuk peti mati untuk menunggu sanksi kerja sosial.

"Itu yang bersangkutan yang menyodorkan diri masuk peti mati sambil menunggu kerja sosial," kata Arifin saat dihubungi, Jumat (4/9/2020).

Baca Juga: Viral Warga Tak Gunakan Masker Dimasukkan ke Peti Mati di Pasar Rebo 

Peristiwa tersebut diketahui terjadi di Perempatan Gentong, Kali Sari, Pasar Rebo, Jakarta Timur. Arifin pun menegaskan, kalau Satpol PP DKI tak pernah memberikan sanksi masuk peti mati kepada warga yang tak menggunakan masker.

Foto @warungjurnalis

Para pelanggar tidak memakai masker hanya diberikan sanksi sosial berupa membersihkan jalanan atau denda sebesar Rp250 ribu

"Itu bukan bagian dari pemberian sanksi. Jadi, tidak ada pemberian sanksi yang keluar dari Pergub. Makanya habis itu dia kerja sosial," tandasnya.

Baca Juga: Kisah Rehan, Bocah "Badut" Mengamen Sejak Pagi Demi Bantu Ekonomi Keluarga

(Ari)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini