PSBB Jakarta Kurang Efektif karena Tidak Didukung Daerah Penyangga

Arie Dwi Satrio, Okezone · Kamis 08 Oktober 2020 07:07 WIB
https: img.okezone.com content 2020 10 08 338 2290194 psbb-jakarta-kurang-efektif-karena-tidak-didukung-daerah-penyangga-tkB3xkxsbq.jpg Ilustrasi (Dok. Okezone)

JAKARTA - Ketua Komisi B DPRD DKI Jakarta Abdul Aziz mengakui pengetatan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Ibu Kota yang sudah berjalan sejak 14 September, kurang efektif. Sebab, pengetatan PSBB Jakarta tidak didukung dengan kebijakan dari daerah penyangga seperti Depok, Bogor, Bekasi, dan Tangerang.

"Ya saya kira kurang efektif karena tidak didukung daerah-daerah penyangga sekeliling Jakarta yang mempunyai kebijakan berbeda. Sehingga, banyak orang Jakarta yang pergi ke daerah-daerah penyangga untuk berkumpul sambil makan-makan, dan lain-lain," kata Aziz saat dikonfirmasi, Kamis (8/10/2020).

Pengetatan PSBB Jakarta akan berakhir pada 11 Oktober 2020, mendatang. Namun memang, kasus konfirmasi positif corona (Covid-19) di Jakarta belum mengalami penurunan yang signifikan. Justru, kasus Covid-19 di Jakarta terus bertambah dengan jumlah diatas 1.000.

Aziz pun meminta agar pemerintah pusat turun tangan. Politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) tersebut meminta agar pemerintah pusat membuat satu regulasi penanganan Covid-19 antara Jakarta dengan beberapa wilayah penyangga. Sehingga, Jakarta dan daerah penyanggannya mempunyai satu kebijakan yang sama dalam menangani Covid-19.

"Saya kira perlu dipertimbangkan oleh pemerintah pusat untuk DKI dan daerah penyangganya mempunyai satu kebijkan agar pandemi ini biaa dikontrol dan diatasi," tuturnya.

Baca Juga : Peristiwa 8 Oktober : Kelahiran Haji Agus Salim

Aziz melihat permasalahan utama tingginya kasus Covid-19 di Jakarta karena masih banyak warga dari luar Jakarta yang beraktufitas di Jakarta. Pun demikian sebaliknya, banyak warga Jakarta yang juga berlibur ke luar kota.

"Nah jadi harus satu komando kebijakannya karena banyak orang yang bolak-balik daerah penyangga," kata dia.

(aky)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini