Larangan Mudik, Polisi Ingatkan Sopir Truk Tidak Bawa Penumpang

Yohannes Tobing, Sindonews · Rabu 21 April 2021 20:37 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 21 338 2398638 larangan-mudik-polisi-ingatkan-sopir-truk-tidak-bawa-penumpang-C87YH45leF.jpg Ilustrasi (Dokumentasi Okezone)

JAKARTA - Satuan Wilayah Lalu Lintas Polres Pelabuhan Tanjung Priok melakukan sosialisasi larangan mudik Lebaran 2021 kepada masyarakat di Pos E, Dermaga 1, Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara.

Kasat Lantas Polres Pelabuhan Tanjung Priok AKP. Putri Harleyanti Hapid mengatakan dalam sosialisasi ini pihaknya melakukan himbauan langsung kepada masyarakat khususn sopir truk terkait protokol kesehatan.

"Jadi imbauan hari ini kami sampaikan protokol kesehatan yang sangat kita utamakan karena saat ini penyebaran Covid-19 yang masih sangat tinggi,” Kata Putri di lokasi pada Rabu (21/4/2021).

Dalam imbauannya, Putri mengingatkan agar para sopir truk logistik tersebut tidak membawa penumpang gelap saat menuju ke luar kota. Apabila itu terjadi maka mereka bisa berhadapan dengan hukum.

"Karena itu tidak menutup kemungkinan bahwa di mobil ekspedisi ini bisa saja ada penumpang gelap yang mereka naikan di jalan untuk itu kita lakukan antisipasi dengan melakukan pengecekan," Ucapnya.

Dalam kegiatan operasi keselamatan ini. Putri mengungkapkan jika pihaknya menerjunkan puluhan personel lantas Polres Pelabuhan Tanjung Priok yang di tempatkan di dua lokasi.

"Dalam melakukan himbauan sosialisasi ini kami menerjunkan 28 personil yang di tempatkan di dua titik seperti pelabuhan Tanjung Priok dan Pelabuhan Muara Angke," tuturnya.

Putri juga menambahkan, meskipun adanya larangan mudik yang mulai berlaku pada 6 Mei 2021 nanti. Namun pengiriman logistik dipastikan akan tetap aman dan terus berjalan untuk pengiriman.

Sementara itu seorang sopir truk, Ratno mengaku dirinya siap untuk mengikuti kebijakan pemerintah berupa larangan mudik termasuk tidak membawa penumpang gelap.

“Kita mengikuti anjuran pemerintah larangan mudik dan kita harus terapkan seperti aturan yang sudah ada, cukup vdeo call dengan keluarga,” ujar Ratno.

(kha)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini