Hari Pertama STRP, Banyak Calon Penumpang Tidak Bisa Naik KRL di Stasiun Bogor

Putra Ramadhani Astyawan, Okezone · Senin 12 Juli 2021 09:34 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 12 338 2439206 hari-pertama-strp-banyak-calon-penumpang-tidak-bisa-naik-krl-di-stasiun-bogor-4QBRKbNspV.jpg Pemeriksaan STRP di Stasiun Bogor. (Foto: Putra Ramadhani/MPI)

BOGOR - Banyak calon penumpang yang tidak bisa naik KRL karena tidak bisa menunjukan Surat Tanda Registrasi Pekerja (STRP) kepada petugas. Hari pertama pemeriksaan STRP untuk pekerja kritikal dan esensial di Stasiun Bogor terpantau cukup lengang.

Pantauan MNC Portal, setiap calon penumpang KRL Commuter Line yang hendak masuk ke Stasiun Bogor diperiksa petugas. Calon penumpang harus menunjukan STRP atau keterangan kerja dari tempat mereka bekerja di sektor kritikal atau esensial.

Sedangkan, bagi yang tidak bisa menunjukan identitas tersebut tidak diperkenankan masuk ke dalam stasiun. Hal ini membuat kondisi itu membuat suasana di Stasiun Bogor nampak lengang jauh apabila dibandingkan dengan awal pekan sebelumnya.

Baca juga: Cuaca DKI Jakarta Diproyeksi Cerah Tanpa Hujan Hari Ini


Baca juga: Layanan SIM Keliling di Jabodetabek Tetap Buka, Ini Lokasinya!

Meski begitu, tak sedikit calon penumpang yang merasa kecewa karena tidak bisa menggunakan KRL. Salah satunya dirasakan oleh Ayu, yang hendak ke stasiun kereta api jarak jauh menuju Yogyakarta.

"Saya mau ke Yogya, kan dari Gambir tapi di sini ga bisa naik karena harus punya surat keterangan kerja itu. Saya memang gak tahu ada aturan itu (STRP), setahu saya surat vaksin atau antigen aja. Ya jadi naik bus aja ini," kata Ayu di lokasi, Senin (12/7/2021).

Sementara itu, VP Corporate Secretary KAI Commuter Anne Purba mengatakan bahwa pemeriksaan STRP bagi pekerja kritikal dan esesnsial ini diberlakukan di semua stasiun KRL selama masa PPKM Darurat.

"Kami lakukan pemeriksaan surat-surat sesuai dengan surat edaran dari Kemenhub Nomor 50 dimana pengguna jasa Commuter Line harus bisa menunjukan salah satu STRP atau surat keterangan dari tempat bekerja mereka dari perusahan, instansi atau Pemda setempat mulai hari ini," ucap Anne.

Pemeriksaan tersebur dilakukan di semua stasiun selama jam operasional KRL Commuter Line. Dari hasil pemantauan sementara sampai pukul 07.00 WIB tadi, jumlah penumpang KRL hanya 23.000 yang berarti jauh menurun dibanding pekan sebelumnya.

"Artinya memang penurunannya hampir 50 persen. Dibandingkan PPKM sebelumnya jauh lebih menurun lagi," tutupnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini