Pengiriman 9.984 Ekstasi Dikemas Dalam Paket Makanan dari Makaysia Berhasil Digagalkan Bea Cukai Bandara Soetta

Isty Maulidya, Okezone · Selasa 03 Agustus 2021 20:39 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 03 338 2450417 pengiriman-9-984-ekstasi-dikemas-dalam-paket-makanan-dari-makaysia-berhasil-digagalkan-bea-cukai-bandara-soetta-HV8nmJQx5u.jpg Jumpa pers pengungkapan paket makanan berisi pil ekstasi dari Malaysia.(Foto:Okezone)

TANGERANG - Sebanyak 9.984 pil ekstasi ditemukan oleh petugas Bea Cukai Bandara Soekarno-Hatta dalam sebuah paket kiriman yang berasal dari Malaysia. Paket berisi narkotika itu ditemukan di gudang jasa pengiriman barang area Terminal Kargo Bandara Soekarno-Hatta pada 6 April 2021 lalu.

Kepala Seksi Patroli dan Operasi I Kantor Pelayanan Utama Bea dan Cukai Tipe C Bandara Soekarno-Hatta, Anton menjelaskan, paket tersebut diinformasikan sebagai makanan. Namun dari hasil pemeriksaan X-ray, bentuk makanan tersebut sangat mencurigakan sehingga petugas melakukan pemeriksaan lanjutan.

"Anggota kami melihat X-ray dari barang-barang kiriman melalui perusahaan jasa titipan. Begitu kita scan terlihat harusnya kacang dalam bungkusnya tapi keliatan gambar yang berbeda dan tidak biasa," jelas Anton, Selasa (3/8/2021).

Baca Juga: Razia Prokes di Tempat Karaoke, Petugas Temukan Ekstasi

Anton menjelaskan bahwa pil ekstasi tersebut memang disamarkan dalam bungkus makanan ringan dan terlihat mirip kacang. Namun, hasil pemeriksaan X-ray menunjukkan bahwa paket tersebut berisi barang yang tidak biasa.

"Disembunyikan dalam bungkus makanan, jadi kalau dibuka orang melihat sekilas kacang, tapi kalau X-ray tampilan imagenya beda," papar Anton.

Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, tersangka diganjar dengan pasal 114 ayat 2 Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Penyalahgunaan Narkotika.

"Ancaman hukuman pidana mati, penjara seumur hidup, atau penjara paling singkat enam tahun dan paling lama 20 tahun," pungkasnya.

(saz)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini