Kronologi Pembegalan Sadis yang Menimpa Ustadz di Bekasi

Abdullah M Surjaya, Koran SI · Rabu 22 September 2021 08:41 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 22 338 2475019 kronologi-pembagalan-sadis-yang-menimpa-ustadz-di-bekasi-jW7ODBXnm0.jpg Ilustrasi

BEKASI – Kepolisian Resor Metropolitan Bekasi Kota membenarkan seorang tokoh masyarakat bernama Ustadz RM Jamiludin, menjadi korban pembegalan dan pembacokan di Kampung Babakan, Jalan Raya Mustikasari RT 2 RW 4, Kelurahan Mustikasari, Kecamatan Mustikajaya, Kota Bekasi pada Selasa 21 September 2021 pukul 03.00 WIB.

Kasie Humas Polres Metro Bekasi Kota, Kompol Erna Ruswing Andari mengatakan, aksi pembegalan sadis itu menimpa seorang Ustaz RM Jamiludin (39) warga Kampung Kaum Utara RT 1 RW 1, Kelurahan Tanjung Sari, Kecamatan Cikarang Utara, Kabupaten Bekasi.

”Korban mengalami luka bacokan di pinggang,” katanya, Rabu (22/9/2021).

Selain mendapatkan luka bacokan senjata tajam, kata dia, sepeda motor Yamaha N- MAX B 4166 FEW dibawa kabur oleh kawanan bandit jalanan tersebut. Peristiwa itu bermula saat korban akan pulang ke rumah. Namun, saat melintas di lokasi kejadian korban dipepet dan diberhentikan oleh pelaku lebih dari dua orang.

Baca Juga : Nama-Nama Korban Kecelakaan di Tol Cipali yang Menewaskan 4 Orang

Tanpa banyak bicara, pelaku langsung menodongkan senjata tajam celurit ke arah korban meminta sepeda motor korban. Bahkan, korban terkejut dengan aksi kawanan ini berusaha melakukan perlawanan, pelaku yang kesal langsung membacok korban hingga beberapa kali dan mengenai pinggang sebelah kiri korban.

Melihat korban terkapar, kata dia, pelaku langsung melarikan diri dengan membawa kabur sepeda motor korban. Korban minta tolong dan diselamatkan warga setempat dan membawanya kerumah sakit terdekat.

”Korban melaporkan kejadian ini pada Polsek Bantargebang kemarin (Selasa) pukul 10.00 WIB,” ungkapnya.

Erna menerangkan, setelah mendapat laporan dan meminta keterangan korban, petugas langsung bergegas ke lokasi kejadian untuk mengidentifikasi para pelakunya. Saat ini, kasus pembegalan sadis ini ditangani Polsek Bantar Gebang dan Polres Metro Bekasi Kota.

”Masih kita dalami dan pelakunya sedang kita lakukan pengejaran,” tegasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini