Share

Jago Main Bola Diduga Penyebab Bocah SD di Bekasi Di-bully

Jonathan Simanjuntak, MNC Portal · Kamis 13 Januari 2022 00:07 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 13 338 2531358 jago-main-bola-diduga-penyebab-bocah-sd-di-bekasi-di-bully-3LD0LWQ5Md.jpg Ilustrasi (Foto: Dok Okezone)

BEKASI - Komisi Perlindungan Anak Daerah (KPAD) Kota Bekasi turun tangan terkait kasus bullying terhadap anak sekolah dasar (SD) di kawasan Mustika Jaya, Kota Bekasi. Di mana, kasus tersebut viral di media sosial.

Diduga, aksi bullying yang dilakukan remaja sekolah menengah pertama (SMP) karena sang bocah dirasa lebih jago bermain bola dari teman sebayanya. Hal tersebut disampaikan Ketua KPAD Kota Bekasi, Aris Setiawan.

Baca Juga:  Diduga Korban Bully, Viral Bocah SD di Bekasi Menangis Tersungkur

Kronologinya didapatkan berdasarkan keterangan orangtua korban saat melakukan aduan resminya ke Kantor KPAD Kota Bekasi pada Rabu (12/1/2022).

“Informasi dari orangtua korban, iya (iri lebih jago). Cuma kan nanti kita gali apakah karena faktor seperti merasa tersaingi atau lain dan sebagainya,” kata Aris ketika dikonfirmasi, Rabu (12/01/2022).

Meski begitu, Aris mengaku pihaknya akan melakukan pendalaman lebih lanjut dengan memeriksa pihak-pihak yang dilaporkan. Menurutnya, tindak lanjut dari lembaga KPAD tersebut bisa memakan waktu hingga dua hari ke depan.

“Tapikan nanti kita akan panggil lebih mendalam karena tindak lanjut kita kan satu sampai dua hari ke depan. Kita akan panggil pihak yang dilaporkan,” katanya.

“Jadi, kita penanganannya maraton, kita panggil semua pihak, termasuk juga lingkungan aparat setempat RT RW, kita akan panggil,” sambung Aris.

Baca Juga:  Kerap Dibully, Siswa Ini Aniaya Kakak Kelas Pakai Mainan

Baca Juga: Saatnya Anak Muda Bangkit Bersama untuk Indonesia Bersama Astra

Dalam menyelesaikan permasalahan ini, tambah Aris, pihaknya akan melakukan pendekatan penyelesaiaan masalah yang berbeda dengan kasus orang dewasa. Kasus tersebut akan dilakukan melalui pendekatan restorative justice.

“Hanya saja memang terkait dengan efek jera yang sering diinginkan oleh pihak pelapor. Biasanya juga kita akan lakukan mediasi, di jalur hukum kan memang ada restorative justice,” tuturnya.

Sebelumnya, diduga aksi perundungan terjadi di kawasan Mustika Jaya, Kota Bekasi. Perundungan diduga dilakukan terhadap bocah SD. Berdasarkan video yang tersebar di media sosial, korban diduga sebagaimana bocah yang berpakaian nuansa biru. Bocah tersebut terlihat sedang tersungkur di badan jalan sembari menangis.

Sementara, dalam rekaman tersebut juga terlihat anak-anak dan remaja lain ikut mengejek sang bocah sambil merekam si bocah. Bahkan, terlihat beberapa di antaranya sempat menginjak bagian bokong korban.

Dikonfirmasi terpisah, Kapolsek Bantar Gebang, AKP Samsono kasus tersebut masih dalam tahap penyelidikan. Pihaknya, saat ini sudah mendapatkan laporan dari masyarakat.

“Masih dilidik dulu. Belum ada laporan, kita dapat (informasi) dari masyarakat,” kata Samsono.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini