Share

Satgas Catat Lonjakan Kasus Covid-19 Terjadi di Bogor

Antara, · Selasa 18 Januari 2022 22:32 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 18 338 2534187 satgas-catat-lonjakan-kasus-covid-19-terjadi-di-bogor-iPsR9XAMOh.jpg Ilustrasi (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Bogor, Jawa Barat, mengungkapkan terjadinya lonjakan kasus harian penularan Covid-19.

"Hari ini tercatat ada 42 kasus baru. Ini artinya masyarakat harus kembali meningkatkan kewaspadaan terhadap Covid-19," ungkap Bupati Bogor, Ade Yasin, Selasa (18/1/2022).

Menurutnya, 42 kasus baru tersebut didominasi masyarakat ber-KTP Kabupaten Bogor, tapi berdomisili di daerah lain. Kasusnya tercatat di Kabupaten Bogor sesuai yang direkam oleh sistem New All Record (NAR).

Berdasarkan tabel kasus harian penularan Covid-19 Kabupaten Bogor, peningkatan kasus terjadi sejak 13 Januari 2022, yakni dari empat kasus per hari menjadi sembilan kasus per hari, kemudian menjadi 12 kasus per hari pada 15-16 Januari 2022.

Baca juga: Breaking News: Positif Covid-19 di Indonesia Bertambah 1.362 Kasus

Ade Yasin menyebutkan bahwa dari seluruh kasus Covid-19 di Kabupaten Bogor, baru satu yang terdeteksi sebagai varian Omicron, yakni diderita oleh warga asal Kecamatan Dramaga pada 6 Januari 2022, dan kini sudah negatif.

Ia menyebutkan bahwa saat ini Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level dua sejak 4 Januari.

Baca juga: MotoGP Mandalika Terapkan Sistem Bubble Demi Cegah Covid-19, Begini Skemanya

Menurutnya, ada sejumlah peraturan yang kembali disesuaikan pada perpanjangan PPKM kali ini, terutama mengenai regulasi penggunaan fasilitas publik yang kembali diperbolehkan untuk masyarakat umum.

“Meski sudah diperbolehkan dibuka tapi tetap dilakukan pemeriksaan dan menggunalan aplikasi peduli lindungi. Sehingga masyarakat pun akan merasa lebih aman saat masuk ke area publik,” kata ade Yasin.

Meski begitu, perkembangan vaksinasi Covid-19 di Kabupaten Bogor sudah melampaui target 70 persen dari jumlah penduduk yang ditetapkan pemerintah pusat.

“Alhamdulilah secara umum target sudah lebih dari 70 persen ya. Sekitar 4,3 juta jiwa sudah di vaksin,” sebutnya.

Baca juga: Sebaran Kasus Covid-19 di 34 Provinsi Hari Ini, DKI Jakarta Tertinggi

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini