Share

Peristiwa 3 Juli: Kapal Tempur AS Tembak Pesawat Iran Air Tewaskan Ratusan Penumpang

Tim Okezone, Okezone · Minggu 03 Juli 2022 06:53 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 03 338 2622599 peristiwa-3-juli-kapal-tempur-as-tembak-pesawat-iran-air-tewaskan-ratusan-penumpang-jiHzNoQV4D.jpg Ilustrasi (Foto: Dok Okezone)

SEJUMLAH peristiwa di dunia terjadi pada 3 Juli dan menjadi bagian dari sejarah dunia. Okezone pun merangkum sejumlah peristiwa mendunia yang terjadi pada 3 Juli.

Berikut rangkuman sejumlah peristiwa mendunia yang dirujuk Okezone dari berbagai sumber:

1. Berdirinya Institut Teknologi Bandung (ITB)

Pada 3 Juli 1920, ITB didirikan. Kala itu, ITB dikenal dengan Technische Hoogeshool te Bandoeng (THS). Nama ITB sendiri diresmikan pada 2 Maret 1959.

BACA JUGA:Minta AS Tinggalkan NATO, Partai Republik: Rakyat Amerika Tak Ingin Perang dengan Rusia! 

ITB kerap berganti-ganti nama sejak didirikan hingga diresmikan pada 1959. Awalnya ITB bernama Technische Hoogeshool te Bandoeng (THS) pada 1920 hingga 1942. Kemudian, pada 1942 sampai 1945, ‎ITB berganti nama menjadi Institute of Tropical Scoentific Research.

Pada 1944, ITB berubah nama kembali menjadi Bandung Koogyo Daigaku. ‎Hanya selang setahun, ITB berganti menjadi Sekolah Tinggi Tekhnik Bandung. STTB hanya berhalan setahun dan berganti nama kembali menjadi Technische Faculteit, Nood-Universiteit Van Nederlandsch Indie.

Selanjutnya, pada 1947 sampai 1950, ITB bernama Universiteit van Indonesia te Bandoeng. ITB baru benar-benar dipatenkan namanya pada 1959 hingga saat ini.

2. Upaya Kudeta Pertama Pasca-Kemerdekaan Indonesia

Pihak oposisi atau yang dikenal dengan kelompok persatuan perjuangan melakukan percobaan perebutan kekuasaan atau kudeta terhadap pemerintahan Kabinet Sjahrir II. Pada saat itu, Indonesia belum genap setahun menyatakan kemerdekaannya.

BACA JUGA:Di Amerika Serikat, Menteri Yasonna Sampaikan Pentingnya Pancasila 

Pemicu kudeta ini disebut-sebut karena ketidakpuasan pihak oposisi terhadap politik diplomasi Indonesia terhadap Belanda.‎ Pihak oposisi sendiri menginginkan kedaulatan penuh atas Indonesia. Sementara kabinet yang berkuasa, hanya menuntut kedaulatan atas Jawa dan Madura.

Baca Juga: Dukung Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan, Kabupaten Morowali Hibahkan Tanah ke KKP

Adapun, tokoh-tokoh oposisi di antaranya yakni, Tan Malaka, Achmad Soebarjo, dan Sukarni. Mereka ditangkap oleh pemerintah atas tuduhan perencanaan penculikan terhadap anggota Kabinet. Meskipun, tuduhan itu menjadi kenyataan. Di mana, Perdana Menteri Sutan Sjahrir diculik oleh orang-orang yang diduga pihak oposisi.

Presiden Soekarno mengambil alih perannya dan menyatakan bahwa Indonesia dalam keadaan bahaya. Soekarno melakukan upaya-upaya imbauan terhadap pihak oposisi. Upaya tersebut berhasil dan seluruh korban penculikan dibebaskan kembali.‎

3. Lahirnya Pahlawan Nasional Syekh Yusuf

Pahlawan nasional asal Gowa, Sulawesi Selatan, Syekh Yusuf Abul Mahasin Tajul Khalwati Al-Makasari Al-Bantani ‎lahir kedunia pada 3 Juli 1626. Dia menghembuskan nafas terakhirnya di umur 72 tahun atau tepat pada 23 Mei 1699 di Cape Town, Afrika Selatan.

Syekh Yusuf mendapat penghargaan sebagai pahlawan nasional pada 1995. Syekh Yusuf juga mendapat gelar Tuanta Salamaka RI Gowa atau tuan guru penyelamat kita dari Gowa oleh pendukungnya di kalangan rakyat Sul-Sel. Dia pernah aktif dan hijrah mulai dari Gowa hingga Afrika Selatan. ‎

4. ‎Kapal Tempur Amerika Serikat Menembak Pesawat Iran Air

Kapal tempur Angkatan Laut Vincennes milik Amerika Serikat menembak jatuh pesawat penerbangan 655 Iran Air pada 3 Juli 1988. Kapal tersebut kemudian jatuh di Teluk Persia dan menewaskan seluruh penumpangnya yang berjumlah 290 orang.

Penerbangan Iran Air 655 awalnya lepas landas dari Tehran dan rencananya akan mendarat di Dubai via Bandar Abbas. Namun, ditengah perjalanan pesawat tersebut ditembak oleh kapal laut milik Amerika Serikat dan jatuh di Teluk Persia.

USS Vincennes mengidentifikasi pesawat Iran Air 655 sebagai pesawat Tempur F-14 Tomcat Iran. Pemerintah Iran hingga saat ini menyebut bahwa penembakan tersebut sengaja dilakukan. Peristiwa tersebut membuat hubungan Iran dan Amerika Serikat memanas.

Berdasarkan data yang dihimpun, seluruh orang yang tewas terdiri dari 274 penumpan‎g dan 16 awak pesawat. 274 penumpang tersebut berasal dari Uni Emirat Arab, India, Pakistan, Italia, dan Yugoslavia. Kecelakaan tersebut merupakan yang terbesar sepanjang 1988.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini