Share

Viral Wacana Tilang Stut Motor Rp250 Ribu, Polisi: Tidak Benar!

Martin Ronaldo, MNC Portal · Senin 11 Juli 2022 11:35 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 11 338 2627343 viral-wacana-tilang-stut-motor-rp250-ribu-polisi-tidak-benar-OZxcUMogLJ.jpg Dirlantas Polda Metro Jaya, Kombes Sambodo (foto: dok Okezone)

JAKARTA - Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya angkat bicara terkait adanya viral wacana stut motor dapat ditilang. Isu tersebut berhembus kencang di media sosial yang mengatakan bahwa seseorang dapat ditilang apabila didapati tengah melakukan 'stut' kendaraan.

Dirlantas Polda Metro Jaya, Brigjen Sambodo Purnomo Yogo pun mengatakan, bahwa isu tersebut tidak benar.

"Tidak ada mas, stut motor itu terjadi karena ada motor yang mogok atau kehabisan bensin," ujar Sambodo kepada wartawan, Senin (11/7/2022).

 BACA JUGA:Polisi Selidiki Video Viral Polantas Dikeroyok saat Amankan Demo 11 April di Senayan

Sambodo justru mengatakan, bahwa sudah seharusnya aparat kepolisian turut membantu masyarakat yang tengah kesulitan dan bukan malah sebaliknya membiarkan hal itu terjadi.

"Kalau stut motor itu berarti masyarakat sedang kesulitan, seharusnya polisi malah bantu menolong bukan menilang," terangnya.

 BACA JUGA:Viral! Nikmati Musik Dangdut, Polantas Ini Berjoget Sambil Atur Lalu Lintas

Dirinya pun secara tegas tidak akan memberlakukan sanksi kepada masyarakat yang sedang dalam kesulitan.

"Jadi (Ditlantas Polda Metro) tidak akan menilang kendaraan yang mati atau stut motor, malah sebaliknya harus kita tolong," paparnya.

Sebelumnya, tersebar informasi di Media Sosial yang mengatakan bahwa petugas kepolisian dapat melakukan penilangan terhadap pengendara yang kedapatan tengah men 'stut' kendaraannya dengan memberikan denda tilang sebesar Rp 250.000 atau kurungan penjara paling lama satu bulan.

Tindakan "stut" motor dinilai melanggar Pasal 287 ayat 6 Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ).

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini