Share

Kali Angke Meluap, Permukiman Warga Tangerang Kebanjiran

Tim Okezone, Okezone · Sabtu 16 Juli 2022 22:36 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 16 338 2630843 kali-angke-meluap-permukiman-warga-tangerang-kebanjiran-rpHlugUzsn.jpg Permukiman warga Tangerang tergenang banjir (Foto : BPBD)

JAKARTA Banjir melanda beberapa kecamatan di wilayah Kota Tangerang Provinsi Banten pada Sabtu (16/7/2022) dini hari. Hal itu menyebabkan Kali Angke meluap hingga jebolnya tanggul di kawasan Pinang Griya pada pukul 00.50 WIB.

Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalops) BNPB melaporkan, pada sore tadi banjir sudah mulai surut di beberapa titik. Meski banjir berangsur surut, BPBD Kota Tangerang masih melakukan penanganan dan menurunkan tim untuk melakukan evakuasi.

Adapun wilayah yang terendam banjir adalah Kelurahan Pedurenan di wilayah Kecamatan Karang Tengah, Kelurahan Sudimara Barat dan Kelurahan Sudimara Selatan di wilayah Kecamatan Ciledug, Kelurahan Pinang di Kecamatan Pinang dan Kelurahan Petir pada wilayah Kecamatan Cipondoh.

Tercatat 701 kepala keluarga terdampak dan 700 unit rumah tergenang banjir dengan ketinggian 30 sampai 150 centimeter. Belum ada laporan terkait korban jiwa maupun masyarakat yang mengungsi akibat dari kejadian ini.

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan prakiraan cuaca untu wilayah Kota Tangerang, pada Minggu (17/7) dan Senin (18/7) cuaca akan berawan dan mengalami hujan dengan intensitas ringan. Sementara itu hasil kajian dari inaRISK BNPB, wilayah Kota Tangerang memiliki level risiko banjir dengan tingkat menengah dan tinggi dengan seluruh kecamatan yang terdapat di Kota Tangerang berpotensi terdampak banjir.

Merujuk pada hal tersebut, BNPB mengimbau pemerintah daerah dan masyarakat untuk tetap waspada dan meningkatkan kesiapsiagaan dengan memperbaiki tanggul yang jebol dan melakukan pengecekan di seluruh titik tanggul untuk mengetahui kekuatan tanggul dalam menahan aliran air yang terdapat di Kali Angke.

Banjir Surut Para Pengungsi Kembali ke Rumah

Sementara itu banjir sempat melanda sebagian wilayah Kota Tangerang Selatan sejak Jumat (15/6) malam. Kejadian itu terjadi akibat drainase yang tidak dapat menampung debit air hujan yang turun dengan itensitas tinggi pada pukul 18.00 WIB.

Baca Juga: Salurkan BLT BBM kepada 20,65 Juta KPM, Ini Strategi Pos Indonesia

Tercatat 14 kelurahan terendam banjir sejak kemarin hingga sore ini, yaitu Kelurahan Pondok Kacang Timur, Kelurahan Jurangmangu Barat, Kelurahan Pondok Pucung dan Keluarahan Pondok Kacang Timur di Kecamatan Pondok Aren, Kelurahan Pamulang Barat, Kelurahan Pamulang Timur dan Kelurahan Pondok Benda di Kecamatan Pamulang, Kelurahan Paku Alam dan Kelurahan Jelupang di Kecamatan Serpong Utara, Kelurahan Serua dan Kelurahan Jombang di Kecamatan Ciputat, Kelurahan Cirendeu Kecamatan Ciputat Timur, Kelurahan Buaran dan Kelurahan Ciater di Kecamatan Serpong.

Banjir tersebut mengakibatkan sebanyak 843 kepala keluarga terdampak dan 843 unit rumah serta 3 unit sarana ibadah terendam banjir dengan ketinggian bervariasi antara 30 hingga 100 centimeter. Kejadian ini sempat membuat 260 jiwa masyarakat mengungsi ke tempat yang lebih aman, namun kondisi terkini seluruh warga mengungsi sudah kembali ke rumah masing-masing dikarenakan banjir telah surut.

Merujuk hasil kajian dari inaRISK BNPB, wilayah Kota Tangerang Selatan memiliki level risiko banjir dengan tingkat menengah dan tinggi dengan seluruh kecamatan yang terdapat di Kota Tangerang Selatan berpotensi terpapar banjir.

Merespon hal ini, BNPB mengimbau masyarakat untuk meningkatkan kesiapsiagaan menghadapi banjir dengan rutin membersihkan drainase maupun saluran air dari adanya sumbatan akibat material yang dapat menyebabkan terjadinya banjir.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini