Share

Anies Berbagi Pengalaman Bangun Kepulauan Seribu Lewat Seminar APPSI

Muhammad Refi Sandi, MNC Media · Jum'at 05 Agustus 2022 05:40 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 05 338 2642329 anies-berbagi-pengalaman-bangun-kepulauan-seribu-lewat-seminar-appsi-qUksH8uL1S.jpg Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan

JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan menghadiri Seminar tentang Pemantapan Konsep Daerah Provinsi yang Berciri Kepulauan secara daring pada Kamis 4 Agusuts 2022. Seminar tersebut diselenggarakan oleh Asosiasi Pemerintah Provinsi Seluruh Indonesia (APPSI) di Kendari, Provinsi Sulawesi Tenggara.

Dalam sambutannya Anies menjelaskan tema Pemantapan Daerah Provinsi yang Berciri Kepulauan merupakan satu isu yang penting sekali untuk dijadikan sebagai bahan dalam pengambilan kebijakan. Karena itu, Anies membagikan pengalaman di Jakarta, yakni pembangunan di Kepulauan Seribu.

“Kami mencoba untuk bisa menghadirkan kesetaraan kesempatan bagi Jakarta di Kepulauan dan Daratan. Dengan menyiapkan secara serius infrastruktur dasar agar warga yang tinggal di kepulauan dan daratan tidak merasakan ketimpangan,” kata Anies.

Anies memaparkan bahwa Pemprov DKI memprioritaskan pembangunan infrastruktur dasar seperti akses air bersih. Seperti diketahui, di Kepulauan Seribu telah dioperasikan teknologi Sea Water Reverse Osmosis (SWRO) yang mengubah air laut menjadi air bersih untuk kegiatan warga.

“Kami di Jakarta meminta BUMD Pasar Jaya memiliki pusat grosir di salah satu pulau. Sehingga warung-warung di Kepulauan Seribu mau kulakan tidak harus pergi ke daratan, tapi mereka kulakan dari salah satu pulau disitu. Dengan demikian langsung biaya hidup mereka turun,” jelasnya.

“Terkait transportasi biayanya tinggi kita ambil contoh Pulau Sebira. Sebelumnya kapal ke sana butuh waktu 8 jam dan hanya 2 kali seminggu. Lalu pada 2018 kita beli kapal khusus yang bisa dari Marina ke Sebira 2,5 jam dan beroperasi tiap hari. Dan langsung Sebira berubah dengan padatnya interaksi ekonomi, bahkan sekarang tuntutan mereka adalah minta ATM,” imbuhnya.

Baca Juga: Dukung Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan, Kabupaten Morowali Hibahkan Tanah ke KKP

Lebih lanjut, Anies menegaskan bahwa pembangunan di kepulauan memerlukan keseriusan terutama alokasi anggaran. Meskipun jumlah penduduk di kepulauan lebih sedikit daripada di daratan.

“Ini adalah tentang keseriusan kita mengalokasikan anggaran, dan komitmen ini harus dilakukan. Karena kalau kita di Jakarta sebagai Ibu Kota yang punya kepulauan, dan ini diperhatikan maju berkembang. Maka akan mengirimkan pesan bahwa kepulauan lainnya optimis bisa maju juga. Dan di sinilah prinsip republik ini didirikan, yakni menghadirkan keadilan sosial bagi seluruh rakyatnya,” pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini