Share

Gubernur Anies Resmikan Taman Literasi Martha Christina Tiahahu

Muhammad Refi Sandi, MNC Media · Senin 19 September 2022 00:03 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 18 338 2670077 gubernur-anies-resmikan-taman-literasi-martha-christina-tiahahu-PCKKyJE94T.jpg Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan

JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meresmikan Taman Literasi Martha Christina Tiahahu yang diinisiasi PT Integrasi Transit Jakarta (ITJ) berkolaborasi dengan PT MRT Jakarta. Adapun revitalisasi yang memakan waktu kurang lebih satu tahun itu berlokasi di kawasan Transit Oriented Development (TOD) Blok M, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Minggu (18/9/2022).

Dalam kesempatan itu, Anies membeberkan, lebih dari 30 persen toko buku modern Indonesia berada di Jakarta, serta terdapat kurang lebih 5.248 penerbit di kota ini. Selain itu, Ia mengklaim bahwa jumlah pengunjung perpustakaan di 5.600 lokasi di Jakarta dalam satu tahun mencapai 4,5 juta.

Kendati demikian, Anies menilai Jakarta membutuhkan simpul pertemuan ide dan gagasan dalam mengakomodasi seluruh literatur, agar warga yang ingin mengetahui hal ini dipermudah aksesnya.

"Jadi, sesungguhnya Jakarta ini adalah kota yang penuh dengan aktivitas literatur. Tapi, tidak memiliki simpul pertemuannya. Karena itu, kita bangunkan sebuah taman literasi untuk mengkonsolidasikan itu semua, dalam sebuah tempat berkegiatan," kata Anies dalam sambutannya.

Anies berharap Taman Literasi Martha Christina Tiahahu bisa memudahkan masyarakat dalam mengkases berbagai literatur. Hal ini bisa dicontohkan dengan baik oleh keluarga, orang tua, ataupun sekolah yang ingin membawa anak-anaknya dekat pada kegiatan literasi, bisa mengetahui ke mana mereka harus pergi.

"Kita sebagai orang tua seringkali ingin anak kita suka membaca, tapi perginya ke mana ya, gitu? Ke perpustakaan dan toko buku sudah biasa. Adakah terobosan-terobosan? Ada, tapi tempatnya di mana? Tidak tahu. Nah, dengan ada tempat ini, Insya Allah antara demand dan supply akan bertemu. Tapi, ini bukan konteks pasar komersial, ini adalah tempat pertemuan ide dan gagasan," ucapnya.

Lebih lanjut, Anies mengharapkan penulis-penulis buku dari seluruh kalangan harus bergiliran diundang ke taman literasi ini, sehingga bisa berbagi cerita dibalik gagasan karyanya kepada masyarakat. Harapan tersebut merupakan gagasan di balik adanya Taman Literasi Martha Christina Tiahahu ini.

"Jadi, kami juga ingin pada para penerbit, penulis, dan pegiat literasi manfaatkan tempat ini. Penuhi tempat ini, bikin teman-teman ITJ dan MRT repot dengan permintaan kegiatan. Saya sering sampaikan, pemerintah itu mudah untuk membuat bangunannya, tapi membuat kehidupannya itu justru dari masyarakat, dari para pegiat literasi. Di situlah kenapa kita perlu kolaborasi," tuturnya.

Hadir mendampingi Anies diantaranya Asisten Pembangunan dan Lingkungan Hidup Setda DKI Affan Adriansyah, Direktur Utama PT MRT Jakarta M Aprindy, Direktur Utama PT Integrasi Transit Jakarta (ITJ) Aidin Barlean, Kepala Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman (DPRKP) DKI Jakarta Sarjoko, Kepala Dinas Pertamanan dan Kehutanan (Distamhut) Suzy Marsitawati, Walikota Jakarta Selatan Munjirin, dan jajaran Pemprov DKI lainnya.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut bersama Lifebuoy x MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Sebagai informasi, Taman Literasi Martha Christina Tiahahu ini adalah salah satu bagian utama dalam pengembangan kawasan berorientasi transit Blok M-Sisingamaraja di Jakarta Selatan, di mana desain ruang kota menyatukan orang, kegiatan, bangunan dan ruang publik menjadi terintegrasi melalui konektivitas yang mudah.

Perlu diketahui, Taman Literasi Martha Christina Tiahahu adalah salah satu taman terluas di Jakarta Selatan, dengan luas 20.960 m2. Taman ini berdiri sejak tahun 1948 pada masa awal kemerdekaan yang dirancang oleh M. Soesilo. Pencanangan Pembangunan Taman Literasi Martha Christina Tiahahu telah dilaksanakan pada tanggal 28 Oktober 2021.

Pembangunan taman ini merupakan pelaksanaan Pergub DKI Jakarta No. 5 Tahun 2020 tentang Panduan Rancang Kota Kawasan Pembangunan Berorientasi Transit Blok-M dan Sisingamangaraja. Taman Literasi sebagai ruang ketiga di Jakarta, diharapkan dapat memberikan ruang serta energi yang menginspirasi anak muda Jakarta untuk membudayakan literasi dalam kesehariannya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini