Share

Mal Blok M, Pusat Nongkrong Muda-Mudi 90-an yang Kini Sepi Tak Berpenghuni

Ari Sandita Murti, Sindonews · Selasa 20 September 2022 17:32 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 20 338 2671476 mal-blok-m-pusat-nongkrong-muda-mudi-90-an-yang-kini-sepi-tak-berpenghuni-hKNfyPmOhG.JPG Deretan kios di Mal Blok M yang tutup dan hanya menyisakan satu pedagang/Foto: Ari Sandita

JAKARTA - Mal legendaris yang ngetop di tahun 1990-2000an kini tampak sangat sepi. Terpantau hanya sekitar 5 toko saja yang masih buka di pusat perbelanjaan Mal Blok M pada Selasa (20/9/2022).

Mal Blok M yang letaknya bersebelahan dengan Blok M Squere dan Terminal Blok M ini terlihat sangat sepi dari pengunjung. Hanya ada segelintir orang yang datang ke mal tersebut.

 BACA JUGA:5 Arti Penting Persatuan dan Kesatuan Bagi Bangsa Indonesia Menurut Presiden Jokowi

Pengunjung yang datang umumnya hendak ke Terminal Blok M dari kawasan Mal Blok M. Ruko-ruko yang berjejeran di lorong Mal juga tampak tutup, hanya sekitar 5 toko saja yang buka, yakni toko sepatu, pakaian, dan aksesoris. Sedangkan ruko-ruko di blok seberang dari blok pedagang yang masih buka sudah disekat lantaran sudah tak ada penyewanya lagi.

Salah seorang pedagang baju, Faris Kahma (28) mengatakan, dia sudah berjualan sejak tahun 2012 silam di Mal Blok M, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, hingga saat ini. Saat itu, dia diberikan lapak oleh ayahnya untuk berjualan, sedangkan ayahnya sudah berjualan di Mal Blok M sejak tahun 1990-an, yang mana kala itu sedang ngetop-ngetopnya Mal Blok M.

 BACA JUGA:5 Negara yang Letaknya di dalam Negara dan Diakui Dunia, Ini Daftarnya

"Saya 10 tahun di sini, ramainya kan dari tahun 90-2000-an lebih, waktu itu padat, pengunjung sampai berdesakan, khususnya Sabtu-Minggu karena ibarat kata, kalau lu belum ke Blok M Mal lu bukan anak Jakarta. Nah mulai sepi di tahun 2014 tuh, sampai akhirnya pandemi semakin sepi sampai sekarang," ujar pria asal Gandul, Cinere, Depok itu di lokasi, Selasa (20/9/2022).

Menurutnya, Mal Blok M mulai sepi sejak Robinson dan Ramayana keluar dari pusat perbelanjaan tersebut mengingat kedua toserba itu menjadi salah satu ikon Mal Blok M. Pasca itu, pengunjung mulai sepi sedangkan harga sewanya cukup mahal sehingga para pedagang memilih hengkang dari mal tersebut.

 Blok M

 Kios di Blok M yang masih tersisa di antara banyaknya kios yang tutup

"Sewanya kan tinggi jadi pada pilih keluar, dahulu kan sewa bisa sampai Rp20-30 juta per bulan, kalau sekarang saya sendiri Rp70 juta per tahun, pastinya pihak toko juga minta diskon kan," tuturnya.

Dia menerangkan, guna mensiasati sepi pengunjung Mal Blok M, dia juga membuka toko online, hanya saja saat ini toko online tersebut tengah ditutup sementara. Sebabnya, ada saja orang yang berbuat buruk pada tokonya manakala toko onlinenya itu tengah ramai-ramainya.

"Kita jualan online, tapi kita setop dahulu karena online itu persaingannya jelek. Bukannya kita jelekin toko lain yah, kita di online lagi ramai ada musuh kita, jadi dia order barang kita dikasih bintang satu, jadi ancur reputasinya," jelasnya.

 Kurangnya perhatian pengelola

Adapun, pihak pengelola saat ini, paparnya, dinilai kurang memperhatikan kondisi pengunjung yang sepi itu. Pengelola tak pernah berdiskusi dengan pedagang guna membahas solusi agar suasana Mal Blok M kembali menggeliat seperti di tahun-tahun 2000-an silam.

"Sekarang pengelolanga sudah beda, pengelola sekarang itu lu nyewa yah lu harus bayar, sudah cuek saja. Sebenarnya, kalau pedagang mau ramai sih satu-satunya dimurahin (harga sewanya) karena kan pada keluar (pedagang meski sepi) karena sewanya," terangnya.

Follow Berita Okezone di Google News

Pemilik toko pakaian ATR Fashion itu mengungkapkan, dia bisa bertahan selama kondisi sepi di Mal Blok M karena dia sudah memiki toko lainnya yang ada di kawasan Cinere, Depok, Jawa Barat. Selain itu, dia juga sudah memiliki pelanggan tetap sehingga pemasukannya bisa menutupi pengeluarannya selama berdagang di Mal Blok M, khususnya pelanggan dari kalangan zaman dahulu.

 BACA JUGA:Gegara Cekcok, Suami Bakar Istri hingga Tewas

"Gak tentu kalau sekarang pembelinya, tapi memang kalau Sabtu-Minggu itu ada saja karena setelah olahraga itu kan orang pada datang ke sini. Lalu, saya juga ada pelanggan tetep kan, ada yang dari Kalimantan, ada dari Papua," bebernya.

Faris menjabarkan, selama masa jayanya, yang mana saat itu ayahnya memiliki 9 toko di Mal Blok M, per toko bisa meraup omzet Rp10-12 jutaan khusus di akhir pekan, sedangkan hari biasa bisa meraup Rp3 jutaan per toko. Namun kini, omzet yang dia dapatkan hanya di kisaran Rp800 ribuan atau lebih di akhir pekannya dan hanya tinggal satu toko saja yang dikelolanya.

"Sekarang hari biasa sepi, tapi yah kita ikhtiar saja karena rezeki tak ke mana. Sekarang-sekarang paling banyak yah bapak-bapak atau ibu-ibu yang datang terus beli, orang lama, kalau milenial atau dewasa biasa kadang-kadang dan rata-rata sekarang nyarinya yang murah, cepek dapat 3," imbuhnya.

Dia menjelaskan, saat ini para pedagang yang masih membuka lapaknya di Mal Blok M itu tengah menantikan informasi tentang tutup tidaknya Mal Blok M. Pasalnya, masa kontrak pengelolaan Mal Blok M sudah hampir habis akhir tahun 2022 ini.

"Ini juga para pedagang lagi nungguin, jadi kontrak PT sama Pemda sudah habis 30 tahun di bulan mendatang kalau tak salah. Kita tunggu dahulu nih surat dari Pemda, apakah ditutup malnya atau disuruh teruskan ataukah dikasih free selama setahun atau 2 bulan, kalau free kita lanjutin dahulu karena kalau dari Pemda kan biasanya murah yah," katanya.

 BACA JUGA:KPK Jebloskan Penyuap Pejabat Pajak ke Lapas Cibinong

Dia menambahkan, para pedagang sejauh ini belum tahu apakah mal tersebut bakal ditutup ataukah bakal direnovasi ataukah bagaiamana lantaran belum ada pengumuman resmi, baik dari pihak pengelola maupun pemerintah. Manakala direnovasi, kemungkinan juga tak bakal terjadi mengingat saat Mal Blok M dahulu itu dibangun menghabiskan dana milaran rupiah.

"Kalau renovasi sanggup tidak orang tendernya, orang kata Bokap saya aja pertama kali ini mal dibangun tahun 90-an abis sampai Rp80 M, di tahun itu, kalau sekarang berapa triliun, tak ada yang sanggup tender, bisa jadi dibalikin ke Pemda," katanya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini