Share

Siaga Musim Hujan, BPBD DKI Data Sumber Daya Penanggulangan Bencana

Binti Mufarida, Sindonews · Rabu 21 September 2022 03:03 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 21 338 2671650 siaga-musim-hujan-bpbd-dki-data-sumber-daya-penanggulangan-bencana-rGhpEi3waX.jpg Ilustrasi banjir (Foto: Dok Okezone)

JAKARTA - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi DKI Jakarta mulai siap siaga menghadapi musim hujan tahun 2022/2023. Mengingat, BMKG memprakirakan sebagian wilayah di Jakarta Selatan dan Jakarta Timur akan mulai memasuki awal musim hujan pada dasarian kedua bulan Oktober 2022.

Menyikapi hal itu, Kepala Pelaksana BPBD DKI Jakarta, Isnawa Adji menegaskan, Pemprov DKI tengah menyiapkan berbagai antisipasi untuk menghadapi dampak bencana yang dapat ditimbulkan dari musim hujan. BPBD DKI sedang melakukan pendataan terhadap potensi sumber daya penanggulangan bencana yang ada di Jakarta melalui situs bpbd.jakarta.go.id/tangguhbencana.

“Kami sedang melakukan pendataan kepada seluruh elemen pentahelix (pemerintah, dunia usaha, lembaga atau komunitas, akademisi, dan media massa) untuk dapat mengetahui peralatan pendukung yang dimiliki oleh setiap unsur dalam penanggulangan bencana, khususnya banjir dan kebakaran. Hal-hal yang didata seperti mulai dari jumlah perahu, tenda pengungsi, APAR (Alat Pemadam Api Ringan), hydrant, ambulans, hingga tenaga medis yang dimiliki,” ujar Isnawa dikutip dari laman resmi PPID DKI Jakarta, Selasa (20/9/2022).

Untuk itu, BPBD DKI Jakarta mengajak semua pihak untuk berpartisipasi aktif dalam pendataan sumber daya penanggulangan bencana ini. Harapan ke depan, nantinya BPBD dapat memetakan dan mengorganisir seluruh potensi sumber daya yang mendukung penanggulangan bencana di Jakarta sehingga dapat merespons kejadian bencana dengan efektif dan efisien.

“Kami berkoordinasi untuk menjalin kolaborasi dengan para pemangku kepentingan terkait, agar seluruhnya dapat siap dan siaga menghadapi musim hujan di tahun ini,” ujar Isnawa.

Baca Juga: Tidak Hanya Berantas Pencurian Ikan, Ini Bukti Nyata Ketegasan KKP

Isnawa menambahkan, upaya mitigasi struktural pun telah disiapkan Pemprov DKI Jakarta dalam menghadapi musim hujan. Di antaranya dengan melakukan pengerukan, pengurasan terhadap saluran, kali, sungai dan waduk melalui kegiatan grebek lumpur dan melakukan percepatan penyelesaian program pengendalian banjir 942-DV (pembangunan 9 sistem polder, 4 waduk, 2 revitalisasi sungai, dan drainase vertikal).

“Pemerintah pusat melalui Kementerian PUPR RI juga sedang melakukan percepatan pembangunan Bendungan Ciawi dan Sukamahi yang ditargetkan selesai pada tahun ini yang nantinya dapat mereduksi banjir yang terjadi di aliran Sungai Ciliwung,” tuturnya.

Menurut Isnawa, terdapat dua hal yang menjadi prioritas utama Pemprov DKI Jakarta dalam mengantisipasi dampak dari musim hujan, yakni memastikan tidak adanya korban jiwa dan percepatan pemulihan pasca bencana untuk kembali kepada kondisi normal.

“Dua indikator utama yang disampaikan Bapak Gubernur dalam penanggulangan bencana menjadi acuan kami untuk bertindak dengan memegang tiga kata kunci utama, yakni Siaga, Tanggap, dan Galang,” pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini