Share

14 Capaian Anies Selama Pimpin Jakarta, Pengendalian Banjir hingga Jalur Sepeda

Binti Mufarida, Sindonews · Kamis 22 September 2022 04:04 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 22 338 2672409 14-capaian-anies-selama-pimpin-jakarta-pengendalian-banjir-hingga-jalur-sepeda-dQ3LIZsNDz.jpeg Anies Baswedan. (Foto: Dok Pemprov DKI)

JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memamerkan sejumlah capaiannya dalam mengubah Ibu Kota selama 5 tahun terakhir. Diketahui, masa jabatan Gubernur Anies akan berakhir pada 16 Oktober 2022.

Capaian Anies ini diungkapkannya saat mensosialisasikan Peraturan Gubernur (Pergub) Nomor 31 Tahun 2022 tentang Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) di Balai Kota DKI Jakarta, Rabu (21/9/2022).

Anies menegaskan bahwa menyelesaikan persoalan Jakarta jangan symtomatis. Symtomatis artinya bukan mengobati gejalanya, tapi penyakitnya.

Baca juga: Terbitkan Pergub RDTR, Anies: Percepat Transformasi Tata Ruang

“Jadi kalau badan panas karena infeksi jangan dikasih (obat) saja sehingga panasnya turun, tapi infeksinya yang harus disembuhkan, jadi kita melihat apa akar masalahnya,” ucap Anies.

Berikut capaian yang dipamerkan Anies selama lima tahun menjabat menjadi Gubernur, di antaranya:

1. Pengguna Transportasi Umum Meningkat

Anies mengatakan beberapa hal yang dilakukan selama beberapa tahun terakhir ini, pertama adalah soal transportasi umum meningkat. Peningkatan jumlah penumpang dalam dua tahun terakhir jika dibandingkan dengan tahun 2018.

Di mana di tahun 2017 hanya terdapat 144 juta penumpang, lalu meningkat di tahun 2019 menjadi 288 juta penumpang. Sementara jumlah penumpang harian tertinggi terjadi pada 2020 yaitu sebesar 1.006.579 penumpang.

“Kita enggak usah bangga armada nambah, karena punya uang untuk beli itu, kalau penumpangnya naik 3 kali lipat berarti terjadi perubahan perilaku masyarakat yang semula naik kendaraan pribadi menjadi naik kendaraan umum. Ini contoh,” katanya.

 

2. Layanan Transportasi Melonjak

Anies mengatakan layanan transportasi melonjak 2 kali lipat hingga 85% coverage di mana pada tahun 2017 hanya 42%.

“Itu yang menjadi orang mau naik kendaraan umum. TomTom traffic index, peringkat kemacetan penurunanan 2017 termacet ke-3, 2021 di (posisi) 46. Dapet sustainable transport award 2021,” ungkap Anies.

3. Pengendalian Banjir

Anies mengatakan saat ini dunia sedang mengalami tantangan climate change yaitu curah hujan intensitas tinggi bisa terjadi dalam waktu amat pendek di berbagai dunia termasuk di Jakarta.

Langkah yang dilakukan Anies yakni membangun 6 waduk, melakukan peningkatan kapasitas di 4 sungai, pengerukan 8 ruas sungai, membangun 28 ribu sumur resapan, membuat 9 pompa air dan membangun tanggul pantai sepanjang 2 kilometer untuk mencegah banjir rob.

“Ada KPI kinerjanya, kalau ada kejadian banjir KPI nomor 1 tidak ada korban jiwa KPI 2 dalam 6 jam sudah surut, 6 jam usai hujan surut,” katanya.

4. Layanan Air Bersih

Anies mendorong penyediaan supply air bersih untuk masyarakat Jakarta. Pengelolaan sepenuhnya ada di PDAM PAM JAYA dengan harapan bisa sepenuhnya bergerak dengan lebih cepat.

“Ada Kios air untuk memastikan bahwa kampung-kampung sulit air bisa mendapatkan suplai air yang bersih,” tegasnya.

5. Hunian Untuk Warga Jakarta

Anies mengatakan pemerintah DKI menyediakan layanan untuk memfasilitasi warga yakni penataan kampung, rumah susun sederhana sewa, hunian vertikal DP Rp0, dan hunian terjangkau di dekat transportasi umum (TOD).

6. Perbanyak Ruang Terbuka Hijau

Anies mengatakan pihaknya telah membangun ruang terbuka hijau yang berkualitas secara merata.

“Harus menambah tempat hijau, sisi lain harus bersyukur, bahwa di kita ini selama 5 tahun terakhir ada pembangunan dan revitalisasi 428 taman, 29 hutan kota dan menanam 140 ribu pohon,” katanya.

Baca Juga: Salurkan BLT BBM kepada 20,65 Juta KPM, Ini Strategi Pos Indonesia

7. Integrasi Antar Moda

Integrasi ini diantaranya dibangun 9 simpul integrasi antarmoda, 12 JPO baru, dan revitalisasi dan interkoneksi bawah tanah pertama ke MRT.

8. Trotoar, Jalur Sepeda dan Fasilitas Peminjaman Sepeda

Anies mengatakan selama 5 tahun telah dibangun 241 km trotoar, 103 km jalur sepeda, 67 bike sharing (sampai 2021).

“Ada satu aspek yang ingin saya garis bawahi, kebiasaan untuk melakukan mobilitas secara sehat, kalau kita bangun kota car oriented maka tidak akan bangun trotoar,” ucapnya.

“Ini lebih setara kalau jalan di trotoar ga ada pangkat dan jabatan. Dibalik tujuan pembangunan infra keras ada tujuan psikologis yang akan dicapai. Kota adalah tentang manusia, kota adalah tentang masyarakat, kota bukan tentang fisik bangunan,” katanya.

9. Revitalisasi Kota Tua dan Pengadaan Zona Rendah Emisi

Anies mengatakan transformasi Kota Tua di Kawasan Batavia menjadi contoh kota tua yang mencerminkan masa depan.

“Harapannya sebutan lama kota tua, kota tua yang mencerminkan kota masa depan, dikonversi yang dulunya kendaraan bermotor menjadi lebih ramah lingkungan,” ucap Anies.

10. Merevitalisasi dan Membangun Kawasan Budaya

Anies mengatakan bahwa kota adalah soal budaya, oleh karena itu tempat kegiatan kesenian kebudayaan harus difasilitasi.

“Jangan sampai Jakarta menjadi kota mencari penghidupan, tapi Jakarta adalah kota kehidupan, ada fasilitas seni budaya cermin kota Jakarta sebagai sentral kebudayaan dunia,” lanjut Anies.

“TIM sedang finishing beberapa hari lagi kita akan ada peluncuran, dan ini harapannya menjadi tonggak penting atau ekosistem yang bisa melahirkan karya-karya hebat, menumbuhkan seniman-seniman yang bisa nanti menjadi empu baru yang punya bobot karya seni melampaui Jakarta,” katanya.

11. Infrastruktur Hijau Berkualitas Internasional

Anies berharap banyak gedung-gedung dengan prinsip hijau salah satu seperti Jakarta Internasional Stadium yang bersertifikat green building level platinum.

“Harapannya lebih banyak lagi, saat ini ada 260 gedung bersertifikat bangunan hijau, harapannya lebih banyak lagi,” ujar Anies.

12. 14.000 Wi-Fi Publik Menuju Kota Digital

Anies mengatakan di Jakarta saat ini ada 14.000 Wi-Fi publik yang bisa menjadikan Jakarta kota digital.

13. Penataan Sistem Integrasi Satu Sistem Informasi

Anies mengatakan selama lima tahun ini dilakukan penataan Jakarta satu sistem informasi, akses Jakarta satu, mengintegrasikan data spasial di Jakarta.

“Dan boleh kita berbangga Jakarta kota pertama yang mendapatkan Geo Innovation Award pada ESRI (Environmental Systems Research Institute) Indonesia User Conference 2019.”

“Ini adalah sebuah prestasi yang patut kita banggaakan, kalau kita nomor 1 di Indonesia engga aneh, kalau kita nomor 1 di Asia Tenggara nah itu baru boleh yang kita harus menangnya di Asia Tenggara. Mudah-mudahan lebih banyak lagi level asia yang kita menangkan,” ungkapnya.  

14. Percepat Penerbitan Izin Usaha

Anies mengatakan durasi proses perizinan penerbitan izin dari 360 hari kemudian disederhanakan proses menjadi simultan bersamaan menjadi 51 hari.

“Untuk kondisi ideal 57 hari menjadi 51 hari selesai, lebih cepat, mudah-an Jakarta menjadi lebih maju,” tukasnya.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini