Share

Besok, DPRD DKI Gelar Rapat Paripurna Pengesahan Rancangan APBD 2023

Muhammad Refi Sandi, MNC Media · Senin 28 November 2022 10:33 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 28 338 2716048 besok-dprd-dki-gelar-rapat-paripurna-pengesahan-rancangan-apbd-2023-sTjk40r3No.jpg Ketua DPRD DKI Prasetio Edi Marsudi (Foto: Dok Okezone)

JAKARTA - Badan Anggaran (Banggar) DPRD dan Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) Provinsi DKI Jakarta telah menyepakati besaran rancangan APBD 2023 senilai Rp83,7 triliun. Kesepatakan itu diambil dalam rapat pendalaman dan penelitian akhir dokumen rancangan APBD hasil pembahasan lima komisi di DPRD DKI Jakarta bersama Satuan dan Unit Kerja Perangkat Daerah (SKPD/UKPD) mitra selama sepekan terakhir.

Menurut Ketua Banggar DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi, tahap selanjutnya yakni SKPD akan menginput hasil RAPBD 2023 ke sistem Smart Planning Budgeting (SPB) dan Sistem Informasi Pembangunan Daerah (SIPD) Kementerian Dalam Negeri. Selanjutnya, DPRD DKI akan mengagendakan Rapat Paripurna.

“Selanjutnya Raperda tentang APBD Provinsi DKI Jakarta tahun anggaran 2023 akan di paripurnakan pada hari Selasa, tanggal 29 November 2022 untuk keabsahannya,” kata Pras dalam keterangan resminya dikutip, Senin (28/11/2022).

BACA JUGA:DPRD dan Pemprov DKI Sepakat RAPBD 2023 Rp83,7 Triliun 

Sebelumnya, Banggar DPRD dan TAPD DKI Jakarta menyepakati besaran Rancangan APBD tahun 2023 sebesar Rp83,7 triliun. Diketahui Kebijakan Umum Anggaran dan Plafon Prioritas Anggaran Sementara (KUA-PPAS) APBD tahun angggaran 2023 awalnya sebesar Rp82.543.539.889.450 (Rp82,5 triliun).

"Alhamdulillah, setelah tiga pekan melalui pembahasan, pendalaman dan sinkronisasi, Badan Anggaran DPRD bersama Tim Anggaran Pemerintah Daerah menyepakati besaran rancangan APBD DKI Jakarta tahun anggaran 2023 sebesar Rp83,7 triliun," tulis Ketua Banggar DPRD DKI Jakarta, Prasetyo Edi Marsudi dalam laman Instagram @prasetyoedimarsudi, Jumat 25 November 2022.

"Besaran itu kami setujui tepat pukul 03.30 dini hari tadi setelah menyisir lagi sejumlah kegiatan non-produktif dan diluar rencana kerja pemerintah daerah yang menyebabkan defisit anggaran," tambahnya.

BACA JUGA:Pemprov DKI Kembali Anggarkan Jalur Sepeda Rp7,5 Miliar dalam RAPBD 2023 

Pras sapaan karibnya memastikan RAPBD 2023 yang mencapai Rp83,7 triliun memprioritaskan penanganan banjir hingga kemacetan Jakarta.

"Untuk tahun depan saya memastikan kerja-kerja prioritas penanganan banjir, pengendalian kemacetan dan antisipasi resesi ekonomi dari Pemprov DKI akan lebih digalakkan. Menuju Jakarta yang lebih baik, maju, sejahtera dan makmur warganya. Sukses Jakarta untuk Indonesia," pungkasnya.

Follow Berita Okezone di Google News

(Ari)

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini