Share

KPAI Kecam Prostitusi Anak Bermodus Rekrutmen ART di Tambora

Carlos Roy Fajarta, · Senin 20 Maret 2023 07:53 WIB
https: img.okezone.com content 2023 03 20 338 2784048 kpai-kecam-prostitusi-anak-bermodus-rekrutmen-art-di-tambora-QX8PAesWI9.jpg KPAI kecam prostitusi anak berkedok rekrutmen ART di Pekojan, Tambora, Jakbar. (Ilustrasi/Okezone)

JAKARTA - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mengecam prostitusi anak di bawah umur dengan modus bakal mempekerjakan mereka sebagai asisten rumah tangga (ART). Hal ini sebagaimana terungkap dalam kejadian di Kelurahan Pekojan, Kecamatan Tambora, Jakarta Barat, beberapa waktu lalu.

Ketua KPAI, Maryati mengatakan, pihaknya sudah memantau kasus tersebut. Pihaknya akan melakukan pendampingan terhadap korban yang berstatus anak di bawah umur.

"Kami akan awasi (proses hukumnya-red)," ujar Maryati, Senin (20/3/2023) ketika dikonfirmasi.

Dalam kasus ini, ia menegaskan peran negara dan masyarakat sekitar tidak berjalan dengan baik. Apalagi sebenarnya banyak warga di sekitar lokasi kostan yang merasa terganggu dengan kehadiran para penghuni kos yang kerap mengeluarkan suara berisik dan kalimat kotor.

"Di mana peran pengurus RT (Rukun Tetangga) dan RW (Rukun Warga) ya. Kok bisa kos-kosan menjadi sarang prostitusi. Serta di mana peran Babinsa dan Bhabinkamtibmas. Negara absen dalam pencegahan," tutur Maryati.

Sebagaimana diketahui, polisi menggerebek tempat penampungan pekerja seks komersial (PSK) yang merupakan sebuah kos-kosan di Jalan Gedong Panjang Nomor 7, RT10/RW10, Kelurahan Pekojan, Kecamatan Tambora, Kota Jakarta Barat, pada Kamis (16/3/2023) sore.

Sebanyak 39 PSK diamankan dalam penggerebekan tersebut. Lima di antaranya berstatus anak di bawah umur.

Para PSK tersebut dipekerjakan di lokalisasi berkedok kafe yang ada di Gang Royal, Jalan Rawa Bebek Selatan, RW13 Kelurahan Penjaringan, Kecamatan Penjaringan, Kota Jakarta Utara.

Follow Berita Okezone di Google News

Kapolsek Tambora, Kompol Putra Pratama mengatakan, pihaknya mengamankan 39 PSK saat penggerebekan pada Kamis (16/3/2023) sore, sekitar pukul 15.00 WIB.

Empat pelaku diamankan, yaitu muncikari berinisial IC (35), dan tiga bodyguard mencegah PSK kabur yakni HA (25), SR (35), dan MR (25). Sementara HS yang merupakan suami dari IC masih dalam pengejaran kepolisian.

Dalam melayani pria hidung belang, para PSK dibayar Rp 40 ribu per jam dan mucikari mendapatkan uang Rp 310 ribu. Jika mencoba kabur, PSK dikenai denda dengan nominal jutaan rupiah.

Modus muncikari yakni menawarkan korban yang direkrut dari berbagai daerah untuk bekerja sebagai ART di Jakarta dengan gaji cukup besar (mendekati UMR DKI). Namun setiba di Jakarta, para perempuan tersebut justru dijadikan PSK.

1
2
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini